Pengalaman Hampir Dihomoin Pakistani

image

Well, pengalaman suram ini keingat kembali setelah baca The Journey-nya om Gola Gong (bapak’e Gabriel teman sebangku)

Gola Gong, penulis Balada Si Roy itu bercerita bahwa pernah dirinya saat sedang backpacking ke Pakistan hampir dihomoin saat sedang dijamu minum teh.

Gue pun teringat punya pengalaman yang sama saat berada di UAE. For your information,  di negara ini hanya 1 dari 5 orang yang merupakan penduduk asli, sisanya kebanyakan India, Pakistan, Bangladesh dan Philipina.

Jadi, begini ceritanya.

Dulu, dua tahun pertama gue sekolah disini belum ada yang namanya wifi kenceng di asrama (sekarang udah pindah ke asrama baru yang wifinya kenceng abes), jadinya kami para fakir internet biasanya memakai internet dari rumah Pak Latif di belakang rumahnya (maaf banget dan terima kasih banyak ya pak, membantu banget untuk tugas plus komunikasi dengan keluarga)

Kadang Pak Latif mengajak masuk kerumahnya, tapi banyak waktu juga kami lebih sering berada di belakang rumahnya karena selain kami sering datangnya bergerombol (hampir satu persatuan pelajar Indonesia divisi Al Ain wakakak), kadang kami juga internetan gak kenal waktu heuheu.

Nah, di belakang rumah itu ada supir truk Pakistani yang biasanya hampir tiap beberapa hari ada disitu untuk mengisi tandon air salah satu warga yang rumahnya berdekatan.

Orangnya mukanya rada tua, badannya gede dan bajunya lusuh. Kayaknya sih umurnya empat puluhan gitulah entahlah.

image

Seperti inilah penampakan supir itu, karena emang gak sempet dan ogah moto (credit: Flickr.com)

Gue yang kadang wifian sendiri sering diajak ngobrol sama dia, ya gue ladenin aja, ditanyain namanya siapa rumahnya dimana ngapain kesini bla bla bla.

Dan orang ini aja gue rasa baik, kayak pas dia ngasih duit 50 dirham.

“Anta turid fulus?” (“Kamu mau duit gak?” Katanya sambil nyodorin duit 50 dirham)

Gue yang gak mau melewatkan kesempatan dan emang gak tau malu cuman ngangguk ngangguk meringis sambil menyodorkan tangan kosong. Lumayan buat beli pulsa, batin gue.

Pertama gue pikir itu karena dia kasian tau ada anak kecil kayak gue merantau kesini tanpa orangtua (dia tau dari obrolan-obrolan kita sebelumnya), jadinya ya nerima-nerima aja wes huakakak.

Kemudian datang lagi suatu hari, ketika dia nawarin gue buat masuk ke mobilnya.

“Taal sayyarah mal ana” (Sini yok masuk mobil gue)

Gue waktu itu sih positive thinking aja, kirain dia mau nunjukin hadiah gitu buat gue. Yah matre thinking sih ini namanya bukan positive thinking.

Pas udah masuk, gue ngeliat isi mobil gakada apa-apa dan dia juga masuk terus nutup pintu.

“Anta sodiq mal ana soh?” (Kamu temanku kan?)

Gue cuman bengong sambil nyipitin alis ditanya kek gitu.

“Anta sodiq mal ana soh?” Tanyanya lagi, kali ini dengan muka om-om mesum.

Gue mulai curiga, tapi begonya tetep ngebales. “Iya, lu teman gue, tak peduli perbedaan jarak umur yang menghalangi kita, kita adalah teman. Best pren proper en ever”

Oke tentu aja gue balas gak sealay dan segaring itu.

Dia senyum-senyum malu sambil napasnya naik turun dan gue cuman nahan liur, trus dia ngomong lagi,

“Idza anta sodiq mal ana, sowi kiss asyan ana”  (kalo lu temen gue, cipok dong)

Dia bilang gitu sambil nyodorin pipinya minta dicipok.

Tamat. Tamat gue.

Dan sebelum badannya yang gede plus bau ketek itu merkosa gue, gue langsung ngedobrak pintu mobil keluar, ngambil laptop gue dan kabur ke asrama.

Pesan moral: Yang penting dapat duit.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s