Serang: (Meninggalkan) Rumah (Menghadapi) Dunia

Munkee_0825231421.jpg

Salah satu spot bagus di Solidarnos Cafe

(Kambing bukannya ngikutin Raditya Dika yang dulunya julukannya Kambing juga ya. Lagian kalo doi Kambing Jantan saya mah Kambing Ngehek)

Setelah sebelumnya menghabiskan waktu bersama keluarga beberapa hari buat ke Puncak dan Jakarta, gue memisahkan diri, keluarga gue pulang ke Samarinda sedangkan gue melanjutkan perjalanan dari Jakarta ke Serang alias mundur ke pojok kiri pulau Jawa.

P_20160721_115149.jpg

Oiya, di Jakarta juga sempat ketemuan sama admin-admin Fiksiana Community alias satu-satunya komunitas yang gue ikutin di Kompasiana. Minus beberapa admin yang berhalangan hadir termasuk Mbing yang gak pulang ke Indonesia hiks.

FB_IMG_1469221362717

Sayang yang pake baju Fiksiana cuman om Rudie sama Mak Langit doang..

Sekedar informasi, sebenarnya tujuan gue ke Jawa awalnya cuman mau ikut ajakan naik gunung Sumbing yang udah direncanain berbulan-bulan, tapi ada dua alasan kenapa sebelum naik gunung pengen keliling dulu:

  1. Naik gunung yang awalnya tanggal 25 Juli, ditunda jadi tanggal 3 karena Rohim (salah satu teman gue yang ikut pendakian) mendadak kawin coyy!! Akad nikahnya tanggal 29 Juli dan resepsinya tanggal 31 Juli, tiba-tiba aja gitu dia bilang di grup BBM minta pendakian ditunda karena dia mau kawin wkwkwk gila,  nah berhubung gue dari tanggal 23 udah di Jakarta jadi mending gue keliling dulu deh
  2. Sayang bruh tiket pesawat Kalimantan-Jawa mahal, ke Jawa cuman naik gunung itu itungannya buang-buang duit. (Pertanyaan: Emangnya lu keliling kaga buang-buang duit?) (Jawaban: Kaga lah gue keliling toh manfaatin rumah teman yang gue lewatin ngoahahahah)

And so then my trip begins…

Teman di Kereta (Jakarta-Serang)

Sudah dua kali travelling, yang pertama keliling Jawa sama Gabriel (yang rumahnya bakal tak datengin), yang kedua naik gunung Merbabu bareng Rohim, nah satu hal yang gue sadarin adalah gara-gara itu gue jadi kurang dapet kenalan baru.

Itulah yang mau gue ubah di trip kali ini, berhubung di banyak perjalanan sebelum naik gunung gue bakal banyak berjalan sendirian.

Dan teman gue di kereta Jakarta-Serang ini adalah seorang ibu-ibu.

Dari ibu-ibu ini gue jadi bikin perbandingan tentang hidup di pedesaan dibandingkan di kota. Berhubung dia sempat hidup beberapa bulan di Jakarta sebelum akhirnya pindah ke pedesaan di Banten karena stres hidup di Jakarta.

Di kota:

Beliau ngabisin banyak duit, biaya idup mahal.

Di desa:

  • Punya kebun yang ditanam macem-macem yang bikin hemat kayak daun bawang, cabe,  singkong, sayur-sayuran..
  • Punya kolam ikan di belakang dan miara ikan macem-macem bahkan ikan gurame yang kalo beli di restoran mahalnya minta ampun juga ada, dan itu makannya gakperlu macem-macem  tinggal dikasih daun talas setangkai juga udah puas

Dan karena dua hal itu beliau jadi ngehemat pengeluaran.. sedangkan di Jakarta dia gakbisa ngelakuin hal itu karena kita tau namanya idup di kota itu sumpek dan gakada tanah buat dikek gituin…

So, menurut kalian mending idup di desa apa di kota?

Kuliner: Nasi Sum-Sum!

P_20160723_182808.jpg

Paling seneng makan ini kalo ke Serang (dua tahun lalu pernah ke Serang), abis sholat Maghrib di mesjid Agung Serang (setelah sorenya nemenin Gabriel nyari Pokemon), langsung cus kesini.

Harganya murah cuman 7 ribu-8 ribu dan kalo mau kenyang tinggal beli dua porsi, nasinya dibungkus daun pisang trus dibakar selama beberapa menit sama Mamang-Mamangnya, ditengah-tengahnya ada sum-sum yang lembut yang jadi lauknya 😀

Tapi sayang pas mesen ini kemarin kering banget mungkin dikasihnya yang udah dibakar dari sebelum Maghrib, yoweslah mau protes nyadarnya juga pas udah makan jadi dinikmati saja 😛

 Rumah Dunia

Sengaja di Serang tiga hari karena pas banget sekalian ada acara di Rumah Dunia memperingati Hari Anak Nasional, malamnya nonton beberapa film anak (tapi ikut nonton film Petualangan Sherina doang karena habis itu ngubek-ngubek perpustakaan-perpustakaan di rumah dunia dan Museum Gola Gong).

 

Awalnya sempat heran sama sepeda biru yang ada di Museum Gola Gong karena setahu gue sepeda yang dipake pas keliling Asia  dijual pas di Thailand , rupanya pas nanya Gabriel..

“Itu mah sepeda ane pas kecil!”

Jadi penghias doang ternyata wakakak.. Tapi gokil!

Oiya buat kalian yang penasaran sama perjalanan keliling Asianya om Gola Gong bisa baca buku serial Balada Si Roynya atau yang versi non-fiksi di The Journey, keren abis! (Coba aja cari di toko-toko buku bekas atau Bukalapak)

Besok paginya sampai siang ada lomba-lomba permainan anak tradisional seperti Engrang, Congklak, dll deh.  Ikut ngebantu jadi panitia mulai dari ngebungkus-bungkus snack buat anak-anak dan bawa-bawain kardus, pas udah rada capek (walaupun gak capek-capek amat sih) ngebantu dikasih pisang coklat di Solidarnos Cafe dan siangnya makan berat nasi sama ayam 😀

 

Ketemu Mahakam

Mahakam itu nama sungai di Kalimantan, sih. Tapi kalo yang saya temuin ini temannya Gabriel yang namanya Mahakam alias Daffa Mahakam, doi mempunyai adik yang namanya Mahakam juga alias Ariq Mahakam.

Orangtua Daffa dan adiknya rupanya orang Samarinda yang pindah ke Serang, makanya kedua anaknya diberi nama Mahakam.

Sama Daffa sempat ngobrol ngalor ngidul ngomongin hantu dan hal-hal mistis absurd lainnya, apalagi pas ngomongin kuyang yang di Kalimantan banyak banget..

P_20160724_165715.jpg

 

Sore sebelum pulang diajak makan dan rupanya di rumahnya nasinya pake nasi merah. Pantesan doi dan adeknya kurus banget (jadi bukan guenya yang gendut)!

Ketemu Penulis: Tiga  (Eh Empat) Penulis Sekaligus!

Yah emang pada dasarnya keluarga Gabriel keluarga penulis, kakaknya Teh Bella alias Nabila Nurkhalisah Harris udah punya buku yang diterbitin KKPK, Bu Tias punya buku Traveller’s Wife dan beberapa buku kolaborasi, sedangkan Om Gola Gong atau nama aslinya Om Heri penulis legendaris serial Balada Si Roy. Gabriel sendiri bisa dibilang penulis yaitu penulis lirik-lirik rap..

Sama Bu Tias sempet nanya minta saran soal buku-buku bagus buat dibaca, dan dapat saran buku-buku yang akhirnya dimasukin wishlist buat dihunting nanti, mulai dari buku-bukunya Paul I. Wellman dan Tunnels karya Gordon and Willaims, juga Guantanamo’s Diary yang kata Bu Tias cukup menyeramkan (selevel dengan Holocaustnya Nazi, Guantanamo itu salah satu nama penjara paling mengerikan di dunia).

Sama Teh Bella ngobrol-ngobrol mulai soal buku juga (dan kemudian dari dia saya minjem Titik Nol-nya Agustinus Wibowo), soal dia sempat ikut komunitas pengajar dan sepedaan bareng juga pagi-pagi di hari ketiga bareng dia dan Gabriel ke sawah.

Sedangkan sama Om Gola Gong, diajarin soal rute buat jalan-jalan di Bandung karena sehabis dari Serang saya ke Bandung uhuy! Awalnya mau sendiri tapi Gabriel rupanya ikut (untuk hari pertama saja, hari kedua saya di Bandung doi pulang).

 

Oke, perjalanan (meninggalkan) rumah (menghadapi) dunia ini berlanjut ke Bandung! 😀

 

 

 

Advertisements

4 thoughts on “Serang: (Meninggalkan) Rumah (Menghadapi) Dunia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s