Bukit Berambai: Jangan Kencing Disini!

picsart_09-07-05-14-39

Dua hari setelah keliling Jawa, gue udah pengen keluar lagi dari rumah. Memang, perjalanan 15 hari keliling Jawa gak sehebat itu, tapi tetap aja, banyak keluar membuat kita susah betah didalam rumah doang.

Gue kemudian mengepak tas carrier, memasukkan bahan-bahan makanan, panci, buku, matras, headlamp, sleeping bag, dan gak lupa juga kompor buat masak di tengah hutan di Air Terjun Bukit Berambai.

Air Terjun Bukit Berambai ini jaraknya kurang lebih sejam dari rumah gue, itu baru sampe parkiran motor. Belum masuk dalam hutannya.

Ditanya sama Emak, sama siapa kemah di Berambai?

Sama Aan, jawab gue. Gue emang punya teman namanya Aan, tapi setelah pulang emak gue akhirnya tau kalo yang gue maksud itu Aan Mansyur, nama salah satu penulis diantara 3 buku yang gue bawa buat di Berambai. Karena gue yakin kalo bilang sendiri bakal dilarang. Gue sendiri selain karena teman pada gakbisa diajak juga karena lagi pengen sendiri aja.

Oiya, list buku yang dibawa:

  1. A 100 Year Old Who Climbed Out of The Window and Disappeared – Jonas Jonasson
  2. Perempuan Patah Hati yang Kembali Menemukan Cinta Melalui Mimpi – Eka Kurniawan
  3. Kukila – Aan Mansyur

Sengaja bawa buku banyak, pengen gue abisin tiga-tiganya sampe pagi di tengah hutan.

Akhirnya sekitar jam setengah lima berangkat dari rumah, sekitar jam setengah enam nyampe.

Saat melewati jalan Berambai (air terjunnya berada di jalan ini), gue lagi-lagi nemuin banyak anjing yang kayaknya dipelihara warga desa karena banyak banget tiap satu meter ada satu anjing.

Singkat cerita, udah di dalem hutan.. dan gue ngerasa kok ini lama banget yak. Perasaan pas sebelumnya gue kesini sama teman-teman gue cepat aja tuh.

Makin lama makin gelap dan gue gak nemu-nemu gazebo berupa rumah kayu kecil (gakbisa dibilang rumah juga sih, karena cuman ada lantai kayu sama atep) yang kemaren gue sama temen-temen gue pake buat masang tenda, gue kemudian mengeluarkan headlamp.

Gakbisa nyala. 

Pas gue buka-buka, ternyata gak ada batrenya.

Udel Doraemon……

Gue kemudian memanfaatkan lampu senter hp yang juga udah lobet, dan ketika hari udah amat gelap gue tiba-tiba udah keluar hutan dan malah nemu jalan raya. Mau balik ke hutan lagi batre hp udah mati, pupus udah mau ngintrovert di tengah hutan….

Dari jalan raya ini gue berjalan kaki ke arah yang gue yakini menuju tempat parkir motor gue, dan kemudian nebeng motor orang lewat.. ternyata jaraknya jauh banget dari tempat parkir motor gue, untung aja ada motor lewat.

Nyalain motor, bayar parkir (orangnya keliatan agak bingung kok gue pulang cepet banget), tapi karena malu pulang ke rumah, akhirnya nginep di langgar terdekat…

Langgarnya sepi banget, gue kemudian memutuskan masak mie dan kopi, kemudian menikmatinya sambil membaca bukunya Eka Kurniawan.

Mie abis, gue kemudian nyuci-nyuci panci dan piring dan masuk ke dalam langgar ngelanjutin baca buku, beberapa saat kemudian kebelet. Tapi karena mager akhirnya milih buat ngelanjutin baca dulu.

Tengah-tengah baca kumpulan cerpen, gue membalik halaman untuk membaca cerpen selanjutnya, dan judulnya..

Jangan Kencing Disini

Bu

Set.

Gak kencing dah gue ini semaleman.

Oke-oke.

Mungkin alay, tapi malam-malam gitu (apalagi malam Jum’at) dan gue udah kebelet banget tiba-tiba seolah-olah ada yang berbicara dengan gue lewat judul cerpen ini… Serem coy. Rasanya kayak main Ouija gitu.

Tapi kemudian setelah sekitar dua jam nahan kebelet, gue kencing juga di pohon deket langgar, yah moga aja penunggu tuh pohon gak ngapa-ngapain gue.

Kemudian ada seseorang datang, kencing juga di pohon yang sama (ini yang bikin gue makin lega, karena seenggaknya kalo dikutuk yang kena kutukan bukan cuma gue), ternyata itu adalah marbot langgarnya.

Karena gak sopan kalo gak ngobrol, akhirnya gue ngajak ngobrol tuh marbot.

“Pak, ini kenapa kok banyak banget anjing? Orang sini kristen ya?” (Bukan bermaksud SARA, gue cuman heran karena banyak anjing tapi banyak juga mesjid dan langgar di desa ini.)

“Ohh.. gak. Dulunya disini banyak rampok tiap malam, makanya orang desa pada pelihara anjing.”

Hoo, batin gue. Gue jadi inget tentang orang primitif Pulau Buru di tahun 80an yang gakmau masuk Islam karena mereka membutuhkan anjing untuk berburu yang gue tau dari salah satu bukunya Om Pram.

Banyak gue ngobrol-ngobrol sama tuh marbot. Salah satu yang gue pengen tulis disini (selain obrolan diatas), adalah nasehatnya tentang Al Ghuraba’  alias orang asing. FYI ada hadis yang menjelaskan bahwa kita ini di dunia seperti orang asing yang sedang mampir ke daerah bernama ‘Dunia’, sebelum melanjutkan perjalan ke keabadian bernama ‘Akhirat’.

“Kita tuh orang asing yang sedang berteduh di pohon,” katanya. “Masing-masing dapat pohon yang berbeda-beda, ada yang dapet pohon mangga, pohon apel, ada yang dapet pohon yang teduh… kalo saya mah cuman dapet pohon tua yang kering..” Kemudian dia tertawa terkekeh-kekeh.

Kata-katanya itu membuat gue menemukan sudut pandang baru tentang hadis Al Ghuraba’.

Dari semalam bareng marbot ini di langgar gue juga tau kalo nasibnya nih gak mujur-mujur amat, semaleman doi cuman ngerokok, makan pisang, dan mukanya senang banget pas gue tawarin mie goreng yang gue masak sebelum subuh.

Pagi datang dengan cepat dan gue kemudian pamit bersama marbot yang kalo gue gak salah inget namanya Pak Ahmad itu, dan memutuskan untuk pulang.

Nyasar gue gak sia-sia, karena gue menikmatinya…

 

 

Advertisements

Bandung Part 2: Angklung Bohemian Rhapsody

Setelah turun dari gunung Prau langsung berangkat ke Kutoarjo dan sampe sekitar Maghrib, dan kemudian dari Kutoarjo ke Jogja malam itu juga (gak langsung ke Solo) karena mau ketemu Ado, sepupu gue.

Ngobrol-ngobrol bertiga sekitar dua sampai tiga jam, kemudian langsung berangkat ke Solo sekitar jam 1 dan sampai sekitar jam 3.

Umbul Ponggok

Jpeg

 

Besok sorenya, walaupun dengan badan yang agak pegel-pegel, tapi karena gakmau nyia-nyiain waktu akhirnya berangkat ke Klaten naik motor bareng Syuhada buat snorkling di Umbul Ponggok. Umbul Ponggok adalah kolam air tawar alami yang ada di Klaten.

Solo-Klaten memakan waktu sekitar 1 jam. Nyampe Umbul Ponggok pas lagi rame-ramenya, dan ternyata Umbul Ponggok ini gedeee banget, dan yang bikin menarik disini selain ikan-ikannya yang macem-macem banyak spot keren buat foto-foto! 😀

Sayangnya, karena kolamnya dalem dan gue masih capek sisa naik gunung banyak foto-foto gagal karena gue keburu panik duluan pas bengek didalam air, cekidot lahh.

Sebenarnya masih ada lagi selain becak, motor, dan kursi. Tapi mau foto lagi keburu bengek jadinya gue memutuskan balik huahahah.

Bandung (Lagi)

Pergi ke Bandung lagi, lagi-lagi pergi ke Bandung. Pergi ke Bandung ini sebenarnya tujuannya silaturahhim karena gue udah sekitar dua tahun gak ketemu Thalhah yang dulunya sempat numpang selama setahun lebih di rumah gue.

Kuliner

Nasi Goreng Mafia

Jpeg
Bareng Thalhah

Jpeg

Nyampe di Bandung sore, ke kontrakan Thalhah bentar buat naroh carrier yang beratnya 9 kilo dan kemudian malamnya makan di nasi goreng mafia.

Nasi goreng mafia ini, saking pedesnya (walaupun gue mesen level yang gakpake cabe sama sekali karena males kena diare lagi), porsi es teh buat satu orangnya bukan pake gelas, tapi teko…

Batagor

Jpeg
Jpeg
Jpeg
Jpeg

Sebenarnya batagor mah udah dimana-mana yak sekarang di kota gue juga sering lewat tuh mamang-mamang jualan batagor. Tapi the feeling of makan batagor di kota asalnya itu beda huahahah.

Awalnya mau makan batagor di pinggir jalan aja, tapi kata Thalhah gak worth it. Yowes….

Bakso Cuanki

download.jpg

Gak ada fotonya jadi ngambil dari food.detik.com, sebenarnya yang ini tuh gak kerencana karena pas nunggu Thalhah di stasiun Leuwipanjang kelaperan terus mesen bakso terdekat, terus pas mesen kecap..

“Oh, gak pake kecap, mas. Ini bakso cuanki, bakso khas Bandung”

Kurang menikmati sih, sebenarnya, karena kerupuknya jadi lembek gitu dan lebih doyan makan bakso yang kerupuknya keras, tapi yang penting khas Bandung laah haha.

Ayam Tulang Lunak

P_20160807_151450.jpg

Kayaknya Tuhan emang tau salah satu tujuan gue ke Jawa itu wisata kuliner, dan kata peribahasa mah ada kemauan ada jalan, dan kalo kata Pidi Baiq ada kemaluan ada persoalan.

Besok siangnya ketika mau dianterin ke Saung Angklung Udjo dan kelaperan di tengah jalan nyari warung terdekat, dan rupanya dapet ini. Uhuy!

Dan ini da best culinary I tasted in Bandung, baru kali ini makan ayam sampe ke tulang-tulangnya dan itu enak banget menn.

Places That I Went

Tebing Keraton

Sebenarnya tebing keraton ini cuman tebing jurang dengan pemandangan ijo dibawahnya, yah lumayan lah buat poto-poto…

Mesjid Salman ITB

P_20160807_141940.jpg

Habis dari tebing keraton sholat sebentar di mesjid Salman ITB. Mesjid yang kata Haidar Bagir merupakan tempat awal pusat pembentukan muslim intelektual. Yah, even we know dat gosipnya he is syi’ah and his thoughts seems so liberal sih…

Saung Angklung Udjo

P_20160807_153711.jpg

This is one of the place yang gue gakbakal nyesel udh gue datengin!

Setelah makan sebentar di ayam tulang lunak di perjalanan dari Mesjid Salman ITB menuju kesini, gue dilepas sendirian karena Thalhah ada kesibukan di univ. Telkom

Harga tiket masuk 60.000 (gue sendirian, mungkin kalo rombongan bakal lebih murah), pertunjukan dimulai jam 15.30 dan berakhir sekitar 17.30.

Awal masuk, dikasih kalung berbentuk angklung sama petugasnya.

P_20160807_152057_BF.jpg

Tempat masuk melewati tempat merchandise, jadi bisa deh sambil ngeliat-ngeliat gitu dulu…

Jpeg
Jpeg

Tapi gue gaklama-lama karena pertunjukan akan segera dimulai.

Sebelum ke stage, masih ada petugas lagi yang gue lewatin yang menawarkan air mineral dan es krim (cuman boleh pilih salah satu), karena gue lagi batuk-batuk gue ambil air mineral.

P_20160807_152154.jpg

Kemudian gue langsung duduk ke stage, orang-orang rame mulai dari orang lokal sampe orang bulenya (malah mungkin banyakan bulenya), dan semuanya bareng keluarga atau teman, gak kek gue yang ngenes….

Pertunjukan pertama adalah pagelaran wayang yang digelar secara ringkas dengan menampilkan karakter masing-masing wayang (karena normalnya pagelaran wayang itu bisa sampe berjam-jam)

P_20160807_161237 - Copy.jpg

Setelah pertunjukan pagelaran wayang, ada anak-anak kecil yang menampilkan tari-tari khas nusantara diiringi lagu khasnya, dan salah satu yang paling saya suka- Yamko Rambe Yamko!

P_20160807_170420.jpg

Sehabis itu, angklung-angklung dibagikan satu untuk satu orang, dan seseorang dengan penampilan sopan nan berwibawa #apadah yang ternyata adalah keturunan sang pendiri Saung Angklung langsung mengajari kami bermain angklung, dan ajaibnya latihan beberapa menit kami semua langsung memainkan nada secara berirama hingga menjadi sebuah lagu! Dan itu yang mainin mulai dari orang Indonesia, China, Rusia, Belanda dan lain-lain yang sebelumnya belum saling mengenal! #busetalayamatdahgue

P_20160807_171417.jpg

Ini dia yang paling keren dan emang paling gue cari-cari di Saung Angklung ini (karena sebelumnya udah dikasihtau sama Thalhah yang pernah kesini), yang menjadi judul buat post ini; Angklung Bohemian Rhapsody!

Iya, Bohemian Rhapsody lagunya Queen yang legendaris itu, yang ada basmalahnya itu, yang campur aduk jenis musiknya seolah-olah menggambarkan kekalutan tokoh yang akan mengalami hukuman mati dalam lirik lagu itu.

Pas lagu dimainkan (dan kali ini gak cuman angklung, ada juga gitar listrik dan drum yang mengiringi), semua bule pada mingkem, kayak tersihir gitu. Gue awalnya sih gak sadar lagu yang dimainin, tapi pas sadar ikut mengiringi dengan suara fals gue teriak-teriak sampe orang-orang sekeliling gue kayaknya pada risih heuheu. Bodo amat, toh kaga kenal!

Setelah itu pertunjukan belum berakhir, pertunjukan diakhiri dengan joget bareng diiringi lagu daerah, anak-anak kecil berdatangan mengajak audience ke tengah-tengah stage, kebanyakan sih ngajak bule, jadi gue memilih menonton aja tanpa ikut ke tengah-tengah..

P_20160807_172608.jpg

Kemudian berakhirlah acara, gue sangat puas dan gak ngerasa ngebuang-buang duit buat tiket Saung Angklung seharga 60 rebu!

The Panasdalam Cafe

IMG-20160809-WA0000.jpg

Ke The Panasdalam Cafe sehabis dari Saung Angklung naik gojek, ketemu surayah Pidi Baiq (lagi) dan akhirnya berhasil foto bareng didepan lukisan surayah yang menuliskan quote Milea. Surayah emang keren, udah punya grup musik dengan nama yang sama dengan nama kafenya (The Panasdalam), jago ngelukis, jago nulis, he’s a real artist!

Kesini sebenarnya gara-gara Thalhah punya teman yang juga fans berat surayah, dan gue disuruh nemenin temannya itu yang pengen poto bareng Pidi Baiq.

Setelah foto bareng, gue dan dua teman Thalhah (Thalhah belum dateng) diajak ngobrol-ngobrol, surayah nanya gue darimana dan kaget pas tau gue dari Kalimantan. Beliau juga sempat ngerangkul gue dan bilang, “Pokoknya… sukses aja ya kamu” and it was one of greatest moment in my life! Bayangin penulis favorit men!

Kemudian gue gaklangsung pulang tapi makan (mesen Indomie warkop karena duit udah menipis wkwk) bentar sambil ngobrol-ngobrol dengan teman Thalhah soal buku Dilan, they were temen ngobrol yang asik!

Thalhah kemudian datang, tapi dia dateng gakmau nemuin surayah, “Nanti aja gue gak bawa bukunya hari ini, ntar gue bawa semua bukunya terus gue suruh tanda tanganin satu-satu”

Kami berempat kemudian melanjutkan obrolan, yang kemudian didominasi Thalhah yang ternyata buset cerewet minta ampun (ngalah-ngalahin dua cewek jilbaber temannya yang bersama kami) and I didn’t realize it when gue dulu setahun tinggal serumah sama dia hahah..

Malam semakin larut, kami kemudian memutuskan untuk pulang..

Braga

Sebenarnya emang udah ke Braga kemarin, tapi belum puas, akhirnya kesini lagi deh..

Jpeg
Jpeg
Jpeg
Jpeg
Jpeg
Jpeg

Selain hunting poto di Braga, dan ngobrol-ngobrol sama pelukisnya, gue juga nyari Toko Buku Djawa legendaris, dan ternyata seperti kata gugel map… udah tutup hiks.

Akhirnya dari Braga gue memilih ke Pulosari buat hunting buku..  dan setelah dapat satu buku yang gue cari-cari banget (Catatan Pinggir-nya Goenawan Mohammad), gue ke Alun-Alun Bandung baca buku sampe Maghrib.

P_20160808_162109.jpg

Ngobrol-Ngobrol

Tukang Gojek 

Di Bandung ini bisa dibilang pengalaman pertama gue naik Gojek, dan gue kaget karena pas didatengin tukang Gojeknya itu gakpake jaket Gojek ataupun helm Gojek. (Gue make Gojek saat berangkat dari Saung Angklung ke The Panasdalam Cafe)

Setelah gue ngobrol-ngobrol, rupanya beliau kayak gitu karena takut konflik, Bandung itungannya masih rawan buat tukang Gojek karena masih ada tukang-tukang ojek konvensional yang gak terima dengan keberadaan Gojek. Bahkan kata belio banyak tawuran yang terjadi gara-gara masalah ini.

Wajar sih, manusiawi. Apalagi baru beberapa hari yang lalu gue baca berita soal kakek-kakek tukang Gojek yang gak dapat pelanggan karena gakbisa mengoperasikan androidnya. Sedangkan dari dulu mata pencaharian kakek ini ya dari ngojek, kalo gini piye?

Pelukis di Braga

Awalnya iseng-iseng nanya-nanya harga lukisannya, yang paling murah ada sih sekitar 100 rebu (bisa ditawar), tapi gue mikir pake banget karena gue masih pengen beli buku Catatan Pinggir di Pulosari yang akhirnya gue dapat dengan harga 90 rebu.

Pelukis ini cerita, jadi pelukis gini ya penghasilannya gak tentu kayak jual bakso atau PNS, kadang malah gak laku sama sekali. Tapi sekali laku.. ya langsung diborong. Biasanya sih yang ngeborong gitu orang-orang hotel yang pengen lukisan buat dipajang di hotelnya, dan itu gak dari Bandung doang tapi bisa dari Jakarta dan daerah-daerah lainnya.

Lukisan di Braga emang keren-keren sih, walaupun gue agak kecewa karena diantara satu pelukis dengan pelukis lainnya (ada banyak pelukis yang menjajarkan karyanya di Braga), karyanya gak jauh beda. Jadi gak ada variasi gitu.

Bapak-Bapak di Bandara

Sehabis baca buku di Alun-Alun Bandung, gue balik ke kontrakan Thalhah, beres-beres kemudian bersiap-siap karena gue bakal naik bis malam itu ke bandara Soetta.

Kenapa gaklangsung dari bandara di Bandung aja? karena muahall. Gue cek di Traveloka (bukan promosi, gue travel blogger tanpa sponsor wkwk), harga tiket dari Bandung ke Balikpapan sekitar sejuta 6 ratus rebu dan itu udah Lion Air yang itungannya murah. Sedangkan dari Soetta kurang dari 550 rebu plus 150 rebu buat bis dari Bandung langsung ke Soetta.

Di bandara Soetta, gue ketemu bapak-bapak yang kemudian menceritakan soal kisah hidupnya.

Jadi doi baru aja nikah siri sama istri kedua yang dikenalnya lewat social media, istri kedua beserta seluruh keluarganya tau kalo dia udah punya keluarga, tetapi justru dia gak berani sampe sekarang bilang ke istri pertamanya soal pernikahannya dengan istri kedua itu. Dia cerita gitu sambil cengegesan.

Gue seketika teringat salah satu film Woody Allen; Match Point.

Di Match Point, bercerita tentang seorang lelaki yang membunuh selingkuhannya karena takut selingkuhannya itu menghancurkan hidup keluarganya yang sudah harmonis, apalagi disaat istrinya baru saja melahirkan selingkuhannya justru berkali-kali datang ke kantornya dan menelponnya sambil marah-marah menanyakan nasibnya. Kemudian setelah membunuh selingkuhannya, lelaki ini hidup bahagia bersama keluarganya tanpa istrinya tau kalau dia dulu pernah selingkuh.

Film ini semacam antitesisnya Crime and Punishmentnya Dostoevsky, selengkapnya nonton sendiri laah hahah..

Epilog

Well, dengan ini berakhirlah perjalanan gue (sekitar) 15 hari di Jawa, mulai dari wisata kuliner, ngobrol dengan banyak orang, ngedaki gunung, snorkling, dan ngedatangin tempat-tempat eksotik… Akhirnya harus pulang juga karena duit udah mau habis dan Emak di rumah marah-marah! Hehehe…

 

 

Gunung Prau Rau Rau

Dari Solo ke Kutoarjo setelah sebelumnya packing di rumah sepupu, tentu aja sebelum itu pamit dulu dari rumah Eyang. Kemudian dari Kutoarjo berangkat ke Dieng-Wonosobo karena dari sanalah pendakian gunung Prau akan dilakukan.

Jpeg
Jpeg

Keliling Sebelum Naik Gunung

Sebelum pendakian, keliling dulu bersama Syuhada sepupu gue dan teman-temannya.

Candi Entah Apa Namanya

Ngedatangin candi yang entah apa namanya dan sepertinya sedang dalam proses renovasi.

Kawah Telor Rebus

 

Entahlah. Kata Ofa yang sebelumnya pernah kesini sih nama kawah ini kawah telor rebus. Dan memang.. baunya bukan kayak telor rebus lagi, telor busuk!

Saat disana, ada seorang kakek-kakek yang masuk melewati pagar memberikan sesajen kepada kawah itu..

Telaga Warna

Kayaknya sih harusnya namanya telaga ijo, telaganya gabungan antara warna ijo muda dan ijo tua, nice looking tho.

Puisi dan Quality Time Bersama Buku

Pendakian dimulai sekitar siang menjelang sore dan sampai sore menjelang maghrib. Grup yang sekitar kurang lebih 10 orang dibagi menjadi tiga; depan, tengah dan belakang. Gue berada di barisan depan bersama dua teman Syuhada yang bernama Nawawi dan Dini. Dini ini cewek tetapi berada di barisan depan.

Sampai di Sunrise Camp, kami memutuskan mendirikan tenda disitu. Dini sempat mengeluh soal kesulitan mencari tempat pipis. Yah, cewek….

Malamnya gue tidur, dan pagi-pagi sekali bangun melihat sunrise.

Golden Sunrise se-Jawa Tengah, inilah tempatnya.  (Foto gak mode circle supaya sunrisenya sempurna keliatan.) 

Btw, di pendakian ini gue kalem sekali. Gak banyak ngomong sama Syuhada dan teman-temannya. Akhirnya gue memilih menikmati pendakian ini dengan membaca buku Kinanthi yang dikasih Abah Tasaro GK langsung dirumahnya dan membuat puisi yang tiba-tiba idenya lewat di kepala gue, ada juga yang idenya memang udah kebawa dari awal perjalanan. I chose (atau choosed?) to enjoy the hiking introvertly! 😀

And for the poems…

 

P(a)rau

Pukul 2 siang, awal pendakian

Gue ngaku gue punya kelemahan

Pukul 4 sore

Tapi gue gakmau ngakuin apa kelemahan gue itu

Pukul 6 petang. 

Nanti juga tahu sendiri.

Pukul 5 pagi, esok harinya ia mati di puncak menghirup asap kawah beracun.

Gak Ada Kerjaan

Seorang pendaki, mencari-cari arti hidup yang  tak satu setan pun tau, mati dalam pencariannya di puncak tertinggi di Jawa.

Mungkin, arti hidup

adalah

hidup

Perjalanan

adalah

rumah

dan saya menulis puisi ini,

karena gakada kerjaan!

Pukul 7 pagi, gue mengajak sepupu gue untuk menuju ke puncak.. yang ujung-ujungnya gak nemu. Sebenarnya Sunrise Camp tempat kami memasang tenda pun tidak ada plangnya sih, kami tau namanya karena lokasinya persis dengan yang tertulis di peta yang diberikan di basecamp.

Matahari kemudian sudah agak meninggi, dan setelah kembali ke tenda dan packing ulang, kami semua memutuskan untuk pulang.

Kuliner

Mie Ongklok

P_20160804_153108.jpg

 

Turun gunung, akhirnya nyari warung mie ongklok bersama Syuhada dan dua temannya yang sama-sama berangkat dari Kutoarjo, yang emang udah gue incar sejak tau bakal ke gunung Prau yang lokasinya di Dieng-Wonosobo.

Mie ongklok ini kuliner khas Dieng-Wonosobo. Nyoba ini juga karena dikasihtau Ofa yang beberapa hari sebelumnya ke Dieng dan katanya kalau ke Dieng jangan lupa makan mie ongklok.

Mie ongklok ini lumayan murah, gaktau persisnya tapi empat porsi mie ongklok dan empat gelas es teh semuanya 45 rebu. Tampilannya berupa mie, kol, tahu, potongan daun kucai dan kuahnya sih rasa-rasanya kayak bumbu kacang gitu.

Tapi jujur gue kurang menikmati karena kurang mengenyangkan, rupanya setelah ngestalk instagram Ofa karena dia ada ngeposting foto doi makan mie ongklok, mie ongklok emang harusnya ada temannya.. biasanya sih pake sate (karena cocok juga disandingkan dengan bumbu kacangnya).

Screenshot_2016-09-03-12-35-36.jpg

No problemo, at least I’ve tried it.. hahah

Setelah ini, gue akan ketemu sepupu gue di Jogja, ke Klaten snorkling ke Umbul Ponggok, dan ke Bandung silaturahim sama Thalhah yang jadi destinasi terakhir sebelum gue pulang!

 

 

 

Jogja-Solo Bolak-Balik

P_20160731_093814.jpg

Hari Pertama

Dari Purwokerto ke Jogja naik kereta subuh-subuh, diantar sama ibu Ofa dan pamannya.

Teman di Kereta: Cewek Bookworm dan Wildan

Awalnya cuman berdua duduk di kursi, tiba-tiba ada satu cewek berjilbab yang dengan muka ketusnya duduk di depan kami berdua.

“Ah, sialan”, batin gue.

Males banget rasanya waktu itu ada cewek kayak gitu, akhirnya mutusin baca buku Kinanthi yang dikasih sama Abah Tasaro GK. Tiba-tiba air muka si cewek langsung berubah, dan sekitar limabelas menit kemudian doi ngeluarin buku juga, masih inget buku yang doi keluarin waktu itu tuh…. Architecture of Love-nya Ika Natassa.

Akhirnya gue ajak ngobrol, karena gue yakin doi ngeluarin buku modus diajak ngobrol sesama pembaca buku *geer*

“Mbak, suka baca buku juga?”

Dari situ percakapan mengalir, dari membicarakan Critical Eleven yang juga karya Ika Natassa, Pidi Baiq yang sebelumnya gue temui karena ternyata doi suka Dilan juga, terus doi juga ngomong kalo doi pernah ketemu Kang Abik yang katanya ketus abis dan pelit senyum–gak seperti Kang Abik yang gue bayangkan dan mungkin banyak orang bayangkan. Tapi entahlah, mungkin Kang Abik lagi kebelet boker aja waktu itu.

Ditengah-tengah pembicaraan kami, ada satu orang pemuda bersama bapaknya duduk disamping cewek itu, dan ada pula satu cewek lagi yang duduk disamping saya.

Saat kehabisan bahan obrolan bersama cewek itu, akhirnya gue ngobrol sama pemuda yang bersama bapaknya, soal Bandung, dan lalu doi cerita soal dia pernah ke Bandung dua kali gara-gara yang pertama kali duitnya habis kena razia ditengah jalan dan di Bandung gakbisa ngapa-ngapain. Doi juga cerita kalo di Bandung dia tidur di Masjid Agung, meyakinkan gue kalo backpacker ke Bandung keknya emang tidur di situ.

Selain mengobrol-ngobrol, gue juga sekalian menanyakan jalan menuju tempat kawinan Rohim.

Saat turun dari kereta, si cewek sempat menoleh beberapa kali ke gue, mungkin kode dipamitin… tapi entah antara guenya waktu itu gak peka atau lagi buru-buru (karena nyampe di Jogja udah sekitar jam 9 dan kawinan Rohim selesai jam 1 siang) jadi gue gak pamit haha *geerlagi*

Rohim Kawin!

Turun di stasiun Lempuyangan, kami langsung nyari-nyari transportasi buat ke tempat kawinan doi di RM. Piringsewu, akhirnya dapat Transjogja dan kemudian naik Jogja Tempel untuk ke lokasi.

Pas sampe, sambil membawa buku Rumah Tangga dan Sehidup Sesurga-nya Fahd Pahdipie (hadiah pernikahan dari gue dan Ofa), gue masih gak percaya apa yang ada di pandangan gue….

CameraS7_07-31-12.13.31

Pas ketemu, gue dan Ofa pelukan sama Rohim, kemudian foto bareng.

Oiya, FYI, Rohim ini punya kembaran namanya Rozi (yang baju putih), akhirnya abis dah Rozi dibully ditanyain “lu kapan nyusul?”, mana doi juga lebih tua sebenarnya hahah.

Di buku Sehidup Sesurga, gue menuliskan sepatah dua patah kata buat Rohim,

“Sehidup semati hanyalah omong kosong orang-orang yang cintanya tidak melibatkan Tuhan didalamnya”

Well, moga sukses, Him! Kapan-kapan naik gunung bareng lagi!

Gabriel Salah Kereta dan Gagal Ketemu Hilmy

Seharusnya gue dan Ofa bertiga bareng Gabriel ke kawinan Rohim, tapi doi salah kereta sampe nyasar ke Klaten huahahah.

Gue juga janjian sama Hilmy (temannya Rohim, tapi cukup akrab karena pernah jalan bareng di Jogja), tapi doi telat datang sampe kawinannya selesai gak dateng-dateng, jadi yah yowes…

Ke Solo

Sorenya Ofa ke Purwokerto, dan gue ke Solo bareng Gabriel yang akhirnya naik kereta lagi ke Jogja, kemudian kami foto bareng bertiga dipotoin tukang becak karena itu pertama kali kumpul bareng bertiga di Indonesia (selama 4 tahun sekolah bareng, padahal di UAE kami ngapa-ngapain bertiga).

Nyampe di rumah Eyangnya Gabriel malem, istirahat bentar terus main catur bareng Nania, keponakan Gabriel yang baru aja menang catur di lomba Agustusan tapi sialannya giliran kalah ngambur papan catur.

Hari Kedua

Pagi-pagi, gue dan Gabriel sepedaan keliling Solo… selain nyari Pokemon, juga buat wisata

Kuliner

!

Nasi Liwet 

Kalo istilahnya orang Solo mah, pagi-pagi ngeliwet dulu! 😀 Gue sama Gabriel ngeliwet di daerah Ngarsopuro yang emang deket rumah Eyang.

 

Tapi kalo boleh jujur, gue gak begitu ngefans sama kuliner Solo yang satu ini, terlalu manis mungkin? Makanya gue juga gak doyan-doyan amat sama

Nasi Gudeg 

images

yang nantinya gue makan sama mas Wahyu Wibowo, penulis yang menemani perjalanan gue di Jogja siang hari itu.

Tapi walaupun gak begitu doyan, Nasi Liwet itu abis (karena laper), dan gue justru menikmati kuliner Solo yang gue nikmati berikutnya, yaitu

Serabi Solo

!

 

Seneng banget sama serabi Solo, apalagi serabi Solo ada crispy-crispynya gitu, sayang pagi itu yang jualan serabi baru dikit dan gak nemu penjual serabi yang rasa coklat pisang, jadi coklat polos aja hm.

Wedang Uwoh

P_20160801_120938.jpg

 

Wedang Uwoh ini dikasih Eyang. Kata Eyang Uwoh itu artinya sampah. Kata beliau mungkin dinamai begitu karena bahannya yang campur aduk jadi kayak sampah..

But it was really good, tak minum malem-malem sehabis pulang dari Jogja and it really warmed my throat at night!

Ketemu Penulis

Wahyu Wibowo

Ketemu Wahyu Wibowo (lagi-lagi gara-gara Mbing), doi emang belum begitu terkenal, tapi ngobrol seputar dunia tulis-menulis sama doi bener-bener mengasyikkan dan keliatan banget kalo doi berpengalaman (dan memang begitu karena beberapa bukunya sudah diterbitkan dan cerpen-cerpennya banyak dimuat, sedangkan gue?).

Selain menulis buku, doi juga aktif menjual buku secara online, kalo kalian mau mesen buku mesen aja ke doi! 😀

Mas Wahyu Wibowo inilah yang menemani gue keliling Jogja seharian jalan kaki.

Dalam obrolan kami, kami sempat berdiskusi soal perihal menulis. Gue (membawa pendapat teman gue) yakin kalo hal terbaik itu kita menulis yang kita tahu, menulis sesuatu yang memang ‘dunia kita’, sedangkan Mas Wahyu membantah dengan mengatakan bahwa seharusnya kita justru banyak riset, mencari tahu tentang apa yang akan kita tulis!

Kami juga mengobrol-ngobrol dengan ibu-ibu penjual aqua yang kami temui dalam perjalanan jalan kaki kami.

Ragiel Jepe

Gue dipertemukan dengan doi saat kami di toko buku dekat Taman Pintar (mas Wahyu Wibowo menyebutnya Shopping).

Gakada foto, tapi kami sempat ngobrol bentar. Seperti mas Wahyu Wibowo, doi juga aktif menjual buku selain menulis, dan salah satu cerpennya (dari hasil kami mengobrol) baru saja dimuat beberapa hari yang lalu (disaat kami mengobrol) di majalah HAI.

Di Shopping, gue juga bertemu Subuh Lubis, yang merupakan teman tongkrongan mas Ragiel Jepe dan mas Wahyu Wibowo karena sama-sama pemburu buku di Shopping.

Kemana Aja Gue?

Karena sambil berjalan kaki, gue sama mas Wahyu Wibowo banyak ngelewatin tempat-tempat mulai dari Malioboro, pasar Beringharjo, Taman Pintar, tapi most of them cuman numpang lewat doang mulai karena emang gak pas buat didatengin sampe ada yang tutup.

Beringin Kembar

Pertama tau ini dari Tiga Manula Keliling Jawa-nya mas Benny Rachmadi, terus akhirnya penasaran nyoba (pake baju hem karena males ngeluarin duit buat nyewa penutup mata).

Jadi disini ada beringin kembar, dan ada mitos kalau hanya orang yang punya kemantapan hati yang bisa melewati jalan di tengah beringin kembar itu.

Percobaan pertama.. gagal! Tau-tau pas buka penutup mata udah belok jauh kemana.

Gue gakbegitu percaya soal kemantapan hati atau apalah yang diomongin orang soal beringin kembar ini, akhirnya coba mikir apa yang bikin gue nyasar. Mungkin cara berjalan gue harus lebih dipercepat sedikit supaya gak ragu-ragu.

Akhirnya gue nyoba lagi di percobaan kedua dengan cara jalan agak dipercepat, dan langsung berhasil! Mas Wahyu Wibowo sampe nanya,

“Itu yakin tadi gak ngintip dari balik penutup matanya?”

Heuheuheu.

Malamnya, setelah berpisah sama mas Wahyu Wibowo dan sempat bertemu sejenak dengan teman dan gue mentraktirnya 2 buku jadul terbitan Balai Pustaka, gue balik lagi ke Solo. Bersiap-siap untuk pendakian ke Prau bersama sepupu gue!