Jogja-Solo Bolak-Balik

P_20160731_093814.jpg

Hari Pertama

Dari Purwokerto ke Jogja naik kereta subuh-subuh, diantar sama ibu Ofa dan pamannya.

Teman di Kereta: Cewek Bookworm dan Wildan

Awalnya cuman berdua duduk di kursi, tiba-tiba ada satu cewek berjilbab yang dengan muka ketusnya duduk di depan kami berdua.

“Ah, sialan”, batin gue.

Males banget rasanya waktu itu ada cewek kayak gitu, akhirnya mutusin baca buku Kinanthi yang dikasih sama Abah Tasaro GK. Tiba-tiba air muka si cewek langsung berubah, dan sekitar limabelas menit kemudian doi ngeluarin buku juga, masih inget buku yang doi keluarin waktu itu tuh…. Architecture of Love-nya Ika Natassa.

Akhirnya gue ajak ngobrol, karena gue yakin doi ngeluarin buku modus diajak ngobrol sesama pembaca buku *geer*

“Mbak, suka baca buku juga?”

Dari situ percakapan mengalir, dari membicarakan Critical Eleven yang juga karya Ika Natassa, Pidi Baiq yang sebelumnya gue temui karena ternyata doi suka Dilan juga, terus doi juga ngomong kalo doi pernah ketemu Kang Abik yang katanya ketus abis dan pelit senyum–gak seperti Kang Abik yang gue bayangkan dan mungkin banyak orang bayangkan. Tapi entahlah, mungkin Kang Abik lagi kebelet boker aja waktu itu.

Ditengah-tengah pembicaraan kami, ada satu orang pemuda bersama bapaknya duduk disamping cewek itu, dan ada pula satu cewek lagi yang duduk disamping saya.

Saat kehabisan bahan obrolan bersama cewek itu, akhirnya gue ngobrol sama pemuda yang bersama bapaknya, soal Bandung, dan lalu doi cerita soal dia pernah ke Bandung dua kali gara-gara yang pertama kali duitnya habis kena razia ditengah jalan dan di Bandung gakbisa ngapa-ngapain. Doi juga cerita kalo di Bandung dia tidur di Masjid Agung, meyakinkan gue kalo backpacker ke Bandung keknya emang tidur di situ.

Selain mengobrol-ngobrol, gue juga sekalian menanyakan jalan menuju tempat kawinan Rohim.

Saat turun dari kereta, si cewek sempat menoleh beberapa kali ke gue, mungkin kode dipamitin… tapi entah antara guenya waktu itu gak peka atau lagi buru-buru (karena nyampe di Jogja udah sekitar jam 9 dan kawinan Rohim selesai jam 1 siang) jadi gue gak pamit haha *geerlagi*

Rohim Kawin!

Turun di stasiun Lempuyangan, kami langsung nyari-nyari transportasi buat ke tempat kawinan doi di RM. Piringsewu, akhirnya dapat Transjogja dan kemudian naik Jogja Tempel untuk ke lokasi.

Pas sampe, sambil membawa buku Rumah Tangga dan Sehidup Sesurga-nya Fahd Pahdipie (hadiah pernikahan dari gue dan Ofa), gue masih gak percaya apa yang ada di pandangan gue….

CameraS7_07-31-12.13.31

Pas ketemu, gue dan Ofa pelukan sama Rohim, kemudian foto bareng.

Oiya, FYI, Rohim ini punya kembaran namanya Rozi (yang baju putih), akhirnya abis dah Rozi dibully ditanyain “lu kapan nyusul?”, mana doi juga lebih tua sebenarnya hahah.

Di buku Sehidup Sesurga, gue menuliskan sepatah dua patah kata buat Rohim,

“Sehidup semati hanyalah omong kosong orang-orang yang cintanya tidak melibatkan Tuhan didalamnya”

Well, moga sukses, Him! Kapan-kapan naik gunung bareng lagi!

Gabriel Salah Kereta dan Gagal Ketemu Hilmy

Seharusnya gue dan Ofa bertiga bareng Gabriel ke kawinan Rohim, tapi doi salah kereta sampe nyasar ke Klaten huahahah.

Gue juga janjian sama Hilmy (temannya Rohim, tapi cukup akrab karena pernah jalan bareng di Jogja), tapi doi telat datang sampe kawinannya selesai gak dateng-dateng, jadi yah yowes…

Ke Solo

Sorenya Ofa ke Purwokerto, dan gue ke Solo bareng Gabriel yang akhirnya naik kereta lagi ke Jogja, kemudian kami foto bareng bertiga dipotoin tukang becak karena itu pertama kali kumpul bareng bertiga di Indonesia (selama 4 tahun sekolah bareng, padahal di UAE kami ngapa-ngapain bertiga).

Nyampe di rumah Eyangnya Gabriel malem, istirahat bentar terus main catur bareng Nania, keponakan Gabriel yang baru aja menang catur di lomba Agustusan tapi sialannya giliran kalah ngambur papan catur.

Hari Kedua

Pagi-pagi, gue dan Gabriel sepedaan keliling Solo… selain nyari Pokemon, juga buat wisata

Kuliner

!

Nasi Liwet 

Kalo istilahnya orang Solo mah, pagi-pagi ngeliwet dulu! 😀 Gue sama Gabriel ngeliwet di daerah Ngarsopuro yang emang deket rumah Eyang.

 

Tapi kalo boleh jujur, gue gak begitu ngefans sama kuliner Solo yang satu ini, terlalu manis mungkin? Makanya gue juga gak doyan-doyan amat sama

Nasi Gudeg 

images

yang nantinya gue makan sama mas Wahyu Wibowo, penulis yang menemani perjalanan gue di Jogja siang hari itu.

Tapi walaupun gak begitu doyan, Nasi Liwet itu abis (karena laper), dan gue justru menikmati kuliner Solo yang gue nikmati berikutnya, yaitu

Serabi Solo

!

 

Seneng banget sama serabi Solo, apalagi serabi Solo ada crispy-crispynya gitu, sayang pagi itu yang jualan serabi baru dikit dan gak nemu penjual serabi yang rasa coklat pisang, jadi coklat polos aja hm.

Wedang Uwoh

P_20160801_120938.jpg

 

Wedang Uwoh ini dikasih Eyang. Kata Eyang Uwoh itu artinya sampah. Kata beliau mungkin dinamai begitu karena bahannya yang campur aduk jadi kayak sampah..

But it was really good, tak minum malem-malem sehabis pulang dari Jogja and it really warmed my throat at night!

Ketemu Penulis

Wahyu Wibowo

Ketemu Wahyu Wibowo (lagi-lagi gara-gara Mbing), doi emang belum begitu terkenal, tapi ngobrol seputar dunia tulis-menulis sama doi bener-bener mengasyikkan dan keliatan banget kalo doi berpengalaman (dan memang begitu karena beberapa bukunya sudah diterbitkan dan cerpen-cerpennya banyak dimuat, sedangkan gue?).

Selain menulis buku, doi juga aktif menjual buku secara online, kalo kalian mau mesen buku mesen aja ke doi! 😀

Mas Wahyu Wibowo inilah yang menemani gue keliling Jogja seharian jalan kaki.

Dalam obrolan kami, kami sempat berdiskusi soal perihal menulis. Gue (membawa pendapat teman gue) yakin kalo hal terbaik itu kita menulis yang kita tahu, menulis sesuatu yang memang ‘dunia kita’, sedangkan Mas Wahyu membantah dengan mengatakan bahwa seharusnya kita justru banyak riset, mencari tahu tentang apa yang akan kita tulis!

Kami juga mengobrol-ngobrol dengan ibu-ibu penjual aqua yang kami temui dalam perjalanan jalan kaki kami.

Ragiel Jepe

Gue dipertemukan dengan doi saat kami di toko buku dekat Taman Pintar (mas Wahyu Wibowo menyebutnya Shopping).

Gakada foto, tapi kami sempat ngobrol bentar. Seperti mas Wahyu Wibowo, doi juga aktif menjual buku selain menulis, dan salah satu cerpennya (dari hasil kami mengobrol) baru saja dimuat beberapa hari yang lalu (disaat kami mengobrol) di majalah HAI.

Di Shopping, gue juga bertemu Subuh Lubis, yang merupakan teman tongkrongan mas Ragiel Jepe dan mas Wahyu Wibowo karena sama-sama pemburu buku di Shopping.

Kemana Aja Gue?

Karena sambil berjalan kaki, gue sama mas Wahyu Wibowo banyak ngelewatin tempat-tempat mulai dari Malioboro, pasar Beringharjo, Taman Pintar, tapi most of them cuman numpang lewat doang mulai karena emang gak pas buat didatengin sampe ada yang tutup.

Beringin Kembar

Pertama tau ini dari Tiga Manula Keliling Jawa-nya mas Benny Rachmadi, terus akhirnya penasaran nyoba (pake baju hem karena males ngeluarin duit buat nyewa penutup mata).

Jadi disini ada beringin kembar, dan ada mitos kalau hanya orang yang punya kemantapan hati yang bisa melewati jalan di tengah beringin kembar itu.

Percobaan pertama.. gagal! Tau-tau pas buka penutup mata udah belok jauh kemana.

Gue gakbegitu percaya soal kemantapan hati atau apalah yang diomongin orang soal beringin kembar ini, akhirnya coba mikir apa yang bikin gue nyasar. Mungkin cara berjalan gue harus lebih dipercepat sedikit supaya gak ragu-ragu.

Akhirnya gue nyoba lagi di percobaan kedua dengan cara jalan agak dipercepat, dan langsung berhasil! Mas Wahyu Wibowo sampe nanya,

“Itu yakin tadi gak ngintip dari balik penutup matanya?”

Heuheuheu.

Malamnya, setelah berpisah sama mas Wahyu Wibowo dan sempat bertemu sejenak dengan teman dan gue mentraktirnya 2 buku jadul terbitan Balai Pustaka, gue balik lagi ke Solo. Bersiap-siap untuk pendakian ke Prau bersama sepupu gue!

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s