Bandung Part 2: Angklung Bohemian Rhapsody

Setelah turun dari gunung Prau langsung berangkat ke Kutoarjo dan sampe sekitar Maghrib, dan kemudian dari Kutoarjo ke Jogja malam itu juga (gak langsung ke Solo) karena mau ketemu Ado, sepupu gue.

Ngobrol-ngobrol bertiga sekitar dua sampai tiga jam, kemudian langsung berangkat ke Solo sekitar jam 1 dan sampai sekitar jam 3.

Umbul Ponggok

Jpeg

 

Besok sorenya, walaupun dengan badan yang agak pegel-pegel, tapi karena gakmau nyia-nyiain waktu akhirnya berangkat ke Klaten naik motor bareng Syuhada buat snorkling di Umbul Ponggok. Umbul Ponggok adalah kolam air tawar alami yang ada di Klaten.

Solo-Klaten memakan waktu sekitar 1 jam. Nyampe Umbul Ponggok pas lagi rame-ramenya, dan ternyata Umbul Ponggok ini gedeee banget, dan yang bikin menarik disini selain ikan-ikannya yang macem-macem banyak spot keren buat foto-foto! 😀

Sayangnya, karena kolamnya dalem dan gue masih capek sisa naik gunung banyak foto-foto gagal karena gue keburu panik duluan pas bengek didalam air, cekidot lahh.

Sebenarnya masih ada lagi selain becak, motor, dan kursi. Tapi mau foto lagi keburu bengek jadinya gue memutuskan balik huahahah.

Bandung (Lagi)

Pergi ke Bandung lagi, lagi-lagi pergi ke Bandung. Pergi ke Bandung ini sebenarnya tujuannya silaturahhim karena gue udah sekitar dua tahun gak ketemu Thalhah yang dulunya sempat numpang selama setahun lebih di rumah gue.

Kuliner

Nasi Goreng Mafia

Jpeg
Bareng Thalhah

Jpeg

Nyampe di Bandung sore, ke kontrakan Thalhah bentar buat naroh carrier yang beratnya 9 kilo dan kemudian malamnya makan di nasi goreng mafia.

Nasi goreng mafia ini, saking pedesnya (walaupun gue mesen level yang gakpake cabe sama sekali karena males kena diare lagi), porsi es teh buat satu orangnya bukan pake gelas, tapi teko…

Batagor

Jpeg
Jpeg
Jpeg
Jpeg

Sebenarnya batagor mah udah dimana-mana yak sekarang di kota gue juga sering lewat tuh mamang-mamang jualan batagor. Tapi the feeling of makan batagor di kota asalnya itu beda huahahah.

Awalnya mau makan batagor di pinggir jalan aja, tapi kata Thalhah gak worth it. Yowes….

Bakso Cuanki

download.jpg

Gak ada fotonya jadi ngambil dari food.detik.com, sebenarnya yang ini tuh gak kerencana karena pas nunggu Thalhah di stasiun Leuwipanjang kelaperan terus mesen bakso terdekat, terus pas mesen kecap..

“Oh, gak pake kecap, mas. Ini bakso cuanki, bakso khas Bandung”

Kurang menikmati sih, sebenarnya, karena kerupuknya jadi lembek gitu dan lebih doyan makan bakso yang kerupuknya keras, tapi yang penting khas Bandung laah haha.

Ayam Tulang Lunak

P_20160807_151450.jpg

Kayaknya Tuhan emang tau salah satu tujuan gue ke Jawa itu wisata kuliner, dan kata peribahasa mah ada kemauan ada jalan, dan kalo kata Pidi Baiq ada kemaluan ada persoalan.

Besok siangnya ketika mau dianterin ke Saung Angklung Udjo dan kelaperan di tengah jalan nyari warung terdekat, dan rupanya dapet ini. Uhuy!

Dan ini da best culinary I tasted in Bandung, baru kali ini makan ayam sampe ke tulang-tulangnya dan itu enak banget menn.

Places That I Went

Tebing Keraton

Sebenarnya tebing keraton ini cuman tebing jurang dengan pemandangan ijo dibawahnya, yah lumayan lah buat poto-poto…

Mesjid Salman ITB

P_20160807_141940.jpg

Habis dari tebing keraton sholat sebentar di mesjid Salman ITB. Mesjid yang kata Haidar Bagir merupakan tempat awal pusat pembentukan muslim intelektual. Yah, even we know dat gosipnya he is syi’ah and his thoughts seems so liberal sih…

Saung Angklung Udjo

P_20160807_153711.jpg

This is one of the place yang gue gakbakal nyesel udh gue datengin!

Setelah makan sebentar di ayam tulang lunak di perjalanan dari Mesjid Salman ITB menuju kesini, gue dilepas sendirian karena Thalhah ada kesibukan di univ. Telkom

Harga tiket masuk 60.000 (gue sendirian, mungkin kalo rombongan bakal lebih murah), pertunjukan dimulai jam 15.30 dan berakhir sekitar 17.30.

Awal masuk, dikasih kalung berbentuk angklung sama petugasnya.

P_20160807_152057_BF.jpg

Tempat masuk melewati tempat merchandise, jadi bisa deh sambil ngeliat-ngeliat gitu dulu…

Jpeg
Jpeg

Tapi gue gaklama-lama karena pertunjukan akan segera dimulai.

Sebelum ke stage, masih ada petugas lagi yang gue lewatin yang menawarkan air mineral dan es krim (cuman boleh pilih salah satu), karena gue lagi batuk-batuk gue ambil air mineral.

P_20160807_152154.jpg

Kemudian gue langsung duduk ke stage, orang-orang rame mulai dari orang lokal sampe orang bulenya (malah mungkin banyakan bulenya), dan semuanya bareng keluarga atau teman, gak kek gue yang ngenes….

Pertunjukan pertama adalah pagelaran wayang yang digelar secara ringkas dengan menampilkan karakter masing-masing wayang (karena normalnya pagelaran wayang itu bisa sampe berjam-jam)

P_20160807_161237 - Copy.jpg

Setelah pertunjukan pagelaran wayang, ada anak-anak kecil yang menampilkan tari-tari khas nusantara diiringi lagu khasnya, dan salah satu yang paling saya suka- Yamko Rambe Yamko!

P_20160807_170420.jpg

Sehabis itu, angklung-angklung dibagikan satu untuk satu orang, dan seseorang dengan penampilan sopan nan berwibawa #apadah yang ternyata adalah keturunan sang pendiri Saung Angklung langsung mengajari kami bermain angklung, dan ajaibnya latihan beberapa menit kami semua langsung memainkan nada secara berirama hingga menjadi sebuah lagu! Dan itu yang mainin mulai dari orang Indonesia, China, Rusia, Belanda dan lain-lain yang sebelumnya belum saling mengenal! #busetalayamatdahgue

P_20160807_171417.jpg

Ini dia yang paling keren dan emang paling gue cari-cari di Saung Angklung ini (karena sebelumnya udah dikasihtau sama Thalhah yang pernah kesini), yang menjadi judul buat post ini; Angklung Bohemian Rhapsody!

Iya, Bohemian Rhapsody lagunya Queen yang legendaris itu, yang ada basmalahnya itu, yang campur aduk jenis musiknya seolah-olah menggambarkan kekalutan tokoh yang akan mengalami hukuman mati dalam lirik lagu itu.

Pas lagu dimainkan (dan kali ini gak cuman angklung, ada juga gitar listrik dan drum yang mengiringi), semua bule pada mingkem, kayak tersihir gitu. Gue awalnya sih gak sadar lagu yang dimainin, tapi pas sadar ikut mengiringi dengan suara fals gue teriak-teriak sampe orang-orang sekeliling gue kayaknya pada risih heuheu. Bodo amat, toh kaga kenal!

Setelah itu pertunjukan belum berakhir, pertunjukan diakhiri dengan joget bareng diiringi lagu daerah, anak-anak kecil berdatangan mengajak audience ke tengah-tengah stage, kebanyakan sih ngajak bule, jadi gue memilih menonton aja tanpa ikut ke tengah-tengah..

P_20160807_172608.jpg

Kemudian berakhirlah acara, gue sangat puas dan gak ngerasa ngebuang-buang duit buat tiket Saung Angklung seharga 60 rebu!

The Panasdalam Cafe

IMG-20160809-WA0000.jpg

Ke The Panasdalam Cafe sehabis dari Saung Angklung naik gojek, ketemu surayah Pidi Baiq (lagi) dan akhirnya berhasil foto bareng didepan lukisan surayah yang menuliskan quote Milea. Surayah emang keren, udah punya grup musik dengan nama yang sama dengan nama kafenya (The Panasdalam), jago ngelukis, jago nulis, he’s a real artist!

Kesini sebenarnya gara-gara Thalhah punya teman yang juga fans berat surayah, dan gue disuruh nemenin temannya itu yang pengen poto bareng Pidi Baiq.

Setelah foto bareng, gue dan dua teman Thalhah (Thalhah belum dateng) diajak ngobrol-ngobrol, surayah nanya gue darimana dan kaget pas tau gue dari Kalimantan. Beliau juga sempat ngerangkul gue dan bilang, “Pokoknya… sukses aja ya kamu” and it was one of greatest moment in my life! Bayangin penulis favorit men!

Kemudian gue gaklangsung pulang tapi makan (mesen Indomie warkop karena duit udah menipis wkwk) bentar sambil ngobrol-ngobrol dengan teman Thalhah soal buku Dilan, they were temen ngobrol yang asik!

Thalhah kemudian datang, tapi dia dateng gakmau nemuin surayah, “Nanti aja gue gak bawa bukunya hari ini, ntar gue bawa semua bukunya terus gue suruh tanda tanganin satu-satu”

Kami berempat kemudian melanjutkan obrolan, yang kemudian didominasi Thalhah yang ternyata buset cerewet minta ampun (ngalah-ngalahin dua cewek jilbaber temannya yang bersama kami) and I didn’t realize it when gue dulu setahun tinggal serumah sama dia hahah..

Malam semakin larut, kami kemudian memutuskan untuk pulang..

Braga

Sebenarnya emang udah ke Braga kemarin, tapi belum puas, akhirnya kesini lagi deh..

Jpeg
Jpeg
Jpeg
Jpeg
Jpeg
Jpeg

Selain hunting poto di Braga, dan ngobrol-ngobrol sama pelukisnya, gue juga nyari Toko Buku Djawa legendaris, dan ternyata seperti kata gugel map… udah tutup hiks.

Akhirnya dari Braga gue memilih ke Pulosari buat hunting buku..  dan setelah dapat satu buku yang gue cari-cari banget (Catatan Pinggir-nya Goenawan Mohammad), gue ke Alun-Alun Bandung baca buku sampe Maghrib.

P_20160808_162109.jpg

Ngobrol-Ngobrol

Tukang Gojek 

Di Bandung ini bisa dibilang pengalaman pertama gue naik Gojek, dan gue kaget karena pas didatengin tukang Gojeknya itu gakpake jaket Gojek ataupun helm Gojek. (Gue make Gojek saat berangkat dari Saung Angklung ke The Panasdalam Cafe)

Setelah gue ngobrol-ngobrol, rupanya beliau kayak gitu karena takut konflik, Bandung itungannya masih rawan buat tukang Gojek karena masih ada tukang-tukang ojek konvensional yang gak terima dengan keberadaan Gojek. Bahkan kata belio banyak tawuran yang terjadi gara-gara masalah ini.

Wajar sih, manusiawi. Apalagi baru beberapa hari yang lalu gue baca berita soal kakek-kakek tukang Gojek yang gak dapat pelanggan karena gakbisa mengoperasikan androidnya. Sedangkan dari dulu mata pencaharian kakek ini ya dari ngojek, kalo gini piye?

Pelukis di Braga

Awalnya iseng-iseng nanya-nanya harga lukisannya, yang paling murah ada sih sekitar 100 rebu (bisa ditawar), tapi gue mikir pake banget karena gue masih pengen beli buku Catatan Pinggir di Pulosari yang akhirnya gue dapat dengan harga 90 rebu.

Pelukis ini cerita, jadi pelukis gini ya penghasilannya gak tentu kayak jual bakso atau PNS, kadang malah gak laku sama sekali. Tapi sekali laku.. ya langsung diborong. Biasanya sih yang ngeborong gitu orang-orang hotel yang pengen lukisan buat dipajang di hotelnya, dan itu gak dari Bandung doang tapi bisa dari Jakarta dan daerah-daerah lainnya.

Lukisan di Braga emang keren-keren sih, walaupun gue agak kecewa karena diantara satu pelukis dengan pelukis lainnya (ada banyak pelukis yang menjajarkan karyanya di Braga), karyanya gak jauh beda. Jadi gak ada variasi gitu.

Bapak-Bapak di Bandara

Sehabis baca buku di Alun-Alun Bandung, gue balik ke kontrakan Thalhah, beres-beres kemudian bersiap-siap karena gue bakal naik bis malam itu ke bandara Soetta.

Kenapa gaklangsung dari bandara di Bandung aja? karena muahall. Gue cek di Traveloka (bukan promosi, gue travel blogger tanpa sponsor wkwk), harga tiket dari Bandung ke Balikpapan sekitar sejuta 6 ratus rebu dan itu udah Lion Air yang itungannya murah. Sedangkan dari Soetta kurang dari 550 rebu plus 150 rebu buat bis dari Bandung langsung ke Soetta.

Di bandara Soetta, gue ketemu bapak-bapak yang kemudian menceritakan soal kisah hidupnya.

Jadi doi baru aja nikah siri sama istri kedua yang dikenalnya lewat social media, istri kedua beserta seluruh keluarganya tau kalo dia udah punya keluarga, tetapi justru dia gak berani sampe sekarang bilang ke istri pertamanya soal pernikahannya dengan istri kedua itu. Dia cerita gitu sambil cengegesan.

Gue seketika teringat salah satu film Woody Allen; Match Point.

Di Match Point, bercerita tentang seorang lelaki yang membunuh selingkuhannya karena takut selingkuhannya itu menghancurkan hidup keluarganya yang sudah harmonis, apalagi disaat istrinya baru saja melahirkan selingkuhannya justru berkali-kali datang ke kantornya dan menelponnya sambil marah-marah menanyakan nasibnya. Kemudian setelah membunuh selingkuhannya, lelaki ini hidup bahagia bersama keluarganya tanpa istrinya tau kalau dia dulu pernah selingkuh.

Film ini semacam antitesisnya Crime and Punishmentnya Dostoevsky, selengkapnya nonton sendiri laah hahah..

Epilog

Well, dengan ini berakhirlah perjalanan gue (sekitar) 15 hari di Jawa, mulai dari wisata kuliner, ngobrol dengan banyak orang, ngedaki gunung, snorkling, dan ngedatangin tempat-tempat eksotik… Akhirnya harus pulang juga karena duit udah mau habis dan Emak di rumah marah-marah! Hehehe…

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s