Bukit Berambai: Jangan Kencing Disini!

picsart_09-07-05-14-39

Dua hari setelah keliling Jawa, gue udah pengen keluar lagi dari rumah. Memang, perjalanan 15 hari keliling Jawa gak sehebat itu, tapi tetap aja, banyak keluar membuat kita susah betah didalam rumah doang.

Gue kemudian mengepak tas carrier, memasukkan bahan-bahan makanan, panci, buku, matras, headlamp, sleeping bag, dan gak lupa juga kompor buat masak di tengah hutan di Air Terjun Bukit Berambai.

Air Terjun Bukit Berambai ini jaraknya kurang lebih sejam dari rumah gue, itu baru sampe parkiran motor. Belum masuk dalam hutannya.

Ditanya sama Emak, sama siapa kemah di Berambai?

Sama Aan, jawab gue. Gue emang punya teman namanya Aan, tapi setelah pulang emak gue akhirnya tau kalo yang gue maksud itu Aan Mansyur, nama salah satu penulis diantara 3 buku yang gue bawa buat di Berambai. Karena gue yakin kalo bilang sendiri bakal dilarang. Gue sendiri selain karena teman pada gakbisa diajak juga karena lagi pengen sendiri aja.

Oiya, list buku yang dibawa:

  1. A 100 Year Old Who Climbed Out of The Window and Disappeared – Jonas Jonasson
  2. Perempuan Patah Hati yang Kembali Menemukan Cinta Melalui Mimpi – Eka Kurniawan
  3. Kukila – Aan Mansyur

Sengaja bawa buku banyak, pengen gue abisin tiga-tiganya sampe pagi di tengah hutan.

Akhirnya sekitar jam setengah lima berangkat dari rumah, sekitar jam setengah enam nyampe.

Saat melewati jalan Berambai (air terjunnya berada di jalan ini), gue lagi-lagi nemuin banyak anjing yang kayaknya dipelihara warga desa karena banyak banget tiap satu meter ada satu anjing.

Singkat cerita, udah di dalem hutan.. dan gue ngerasa kok ini lama banget yak. Perasaan pas sebelumnya gue kesini sama teman-teman gue cepat aja tuh.

Makin lama makin gelap dan gue gak nemu-nemu gazebo berupa rumah kayu kecil (gakbisa dibilang rumah juga sih, karena cuman ada lantai kayu sama atep) yang kemaren gue sama temen-temen gue pake buat masang tenda, gue kemudian mengeluarkan headlamp.

Gakbisa nyala. 

Pas gue buka-buka, ternyata gak ada batrenya.

Udel Doraemon……

Gue kemudian memanfaatkan lampu senter hp yang juga udah lobet, dan ketika hari udah amat gelap gue tiba-tiba udah keluar hutan dan malah nemu jalan raya. Mau balik ke hutan lagi batre hp udah mati, pupus udah mau ngintrovert di tengah hutan….

Dari jalan raya ini gue berjalan kaki ke arah yang gue yakini menuju tempat parkir motor gue, dan kemudian nebeng motor orang lewat.. ternyata jaraknya jauh banget dari tempat parkir motor gue, untung aja ada motor lewat.

Nyalain motor, bayar parkir (orangnya keliatan agak bingung kok gue pulang cepet banget), tapi karena malu pulang ke rumah, akhirnya nginep di langgar terdekat…

Langgarnya sepi banget, gue kemudian memutuskan masak mie dan kopi, kemudian menikmatinya sambil membaca bukunya Eka Kurniawan.

Mie abis, gue kemudian nyuci-nyuci panci dan piring dan masuk ke dalam langgar ngelanjutin baca buku, beberapa saat kemudian kebelet. Tapi karena mager akhirnya milih buat ngelanjutin baca dulu.

Tengah-tengah baca kumpulan cerpen, gue membalik halaman untuk membaca cerpen selanjutnya, dan judulnya..

Jangan Kencing Disini

Bu

Set.

Gak kencing dah gue ini semaleman.

Oke-oke.

Mungkin alay, tapi malam-malam gitu (apalagi malam Jum’at) dan gue udah kebelet banget tiba-tiba seolah-olah ada yang berbicara dengan gue lewat judul cerpen ini… Serem coy. Rasanya kayak main Ouija gitu.

Tapi kemudian setelah sekitar dua jam nahan kebelet, gue kencing juga di pohon deket langgar, yah moga aja penunggu tuh pohon gak ngapa-ngapain gue.

Kemudian ada seseorang datang, kencing juga di pohon yang sama (ini yang bikin gue makin lega, karena seenggaknya kalo dikutuk yang kena kutukan bukan cuma gue), ternyata itu adalah marbot langgarnya.

Karena gak sopan kalo gak ngobrol, akhirnya gue ngajak ngobrol tuh marbot.

“Pak, ini kenapa kok banyak banget anjing? Orang sini kristen ya?” (Bukan bermaksud SARA, gue cuman heran karena banyak anjing tapi banyak juga mesjid dan langgar di desa ini.)

“Ohh.. gak. Dulunya disini banyak rampok tiap malam, makanya orang desa pada pelihara anjing.”

Hoo, batin gue. Gue jadi inget tentang orang primitif Pulau Buru di tahun 80an yang gakmau masuk Islam karena mereka membutuhkan anjing untuk berburu yang gue tau dari salah satu bukunya Om Pram.

Banyak gue ngobrol-ngobrol sama tuh marbot. Salah satu yang gue pengen tulis disini (selain obrolan diatas), adalah nasehatnya tentang Al Ghuraba’  alias orang asing. FYI ada hadis yang menjelaskan bahwa kita ini di dunia seperti orang asing yang sedang mampir ke daerah bernama ‘Dunia’, sebelum melanjutkan perjalan ke keabadian bernama ‘Akhirat’.

“Kita tuh orang asing yang sedang berteduh di pohon,” katanya. “Masing-masing dapat pohon yang berbeda-beda, ada yang dapet pohon mangga, pohon apel, ada yang dapet pohon yang teduh… kalo saya mah cuman dapet pohon tua yang kering..” Kemudian dia tertawa terkekeh-kekeh.

Kata-katanya itu membuat gue menemukan sudut pandang baru tentang hadis Al Ghuraba’.

Dari semalam bareng marbot ini di langgar gue juga tau kalo nasibnya nih gak mujur-mujur amat, semaleman doi cuman ngerokok, makan pisang, dan mukanya senang banget pas gue tawarin mie goreng yang gue masak sebelum subuh.

Pagi datang dengan cepat dan gue kemudian pamit bersama marbot yang kalo gue gak salah inget namanya Pak Ahmad itu, dan memutuskan untuk pulang.

Nyasar gue gak sia-sia, karena gue menikmatinya…

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s