Jabal Hafeet and Its Tombs

Awalnya mikir bahwa balik ke UAE berarti gak bisa kemana-mana lagi, kembali ke film-film dan buku-buku lagi.

Tapi ternyata emang bener, the prison is in our mind, the dorm is just the metaphor. Huahah.

1. Jabal Hafeet

Sebelumnya udah pernah ke Jabal Hafeet beberapa kali tapi langsung ke puncaknya (yang gakada apa-apa) dan pake bis kalo gak taksi.. jadi gak ada serunya. FYI, Jabal Hafeet itu gunung berbatu di Al Ain, Uni Emirat Arab yang udah dibikin jalan beraspal menuju puncak.

Kesempatan buat ke Jabal Hafeet dapet pas lagi liburan seminggu pas Idul Adha, itupun tiba-tiba kepikiran aja pas tengah malem, Duh enaknya ngapain ya bakal bosen nih semingguan di asrama mulu.

Akhirnya nyiapin makanan, trus niatnya jam satu malam berangkat.

Pas udah jam 12 malam nyari rutenya di gugel map, sekalian perkiraan bakal berapa lama… ternyata Jabal Hafeet yang tingginya sekitar 1200 mdpl itu gak sedekat itu, ditambah 1200 mdpl itu total jaraknya sekitar 32 kilo, dan karena gue belum beli sepeda bakal ngabisin 14 jam bolak-balik.

Tapi karena udah nyiapin makanan, akhirnya tetap pergi keluar (tapi gak ke Jabal Hafeet), keliling-keliling kota sekalian ngetes kaki sama hunting-hunting poto. Tengah jalan ketemu kucing anggora item yang setelah dikasih nugget  ngintilin gue mulu.. Akhirnya tak jadiin objek poto deh.

img_2254

Kucing itu terus ngintilin gue sampe gue kasian ngeliatnya, tapi gue tau kayaknya gue gaksanggup melihara dia di asrama, akhirnya setelah tiga jam dia ngintilin gue, gue agak cepat sampe ngeliat ke belakang mastiin dia gaksanggup ngikutin gue lagi.

Gue gakmau sentimentil, tapi entah kenapa gue sedih kalo inget gimana gue inget gimana gue ninggalin dia yang ngintilin gue di belakang. Kadang hal-hal simpel kayak gitu bikin gue mikir tentang Dia; menciptakan makhluk yang mencintai ikan tapi takut air, apa tujuan-Nya?

img_1300

img_2266img_2271

Hasil hunting malam itu selain poto kucing. 

Besoknya, tepat jam 9 malam, dengan bekal makanan sama air satu botol, buku kumcer Tablo buat dibaca di puncak yang gue taroh di tas carrier 25 liter gue yang bermerek Eiger, plus screenshot gugel map, gue berangkat. Tentu aja tanpa izin pengurus asrama karena kalo ijin pasti gakdibolehin, gue juga perginya diem-diem dari pintu belakang.

Sampe lereng Jabal Hafeet  jam setengah 3, air gue habis, makanan belum kesentuh sama sekali dan gue sadar kalo gue emang lebih butuh aer dibandingkan makan disaat kek gitu, keinget juga selama dua kali naik gunung di Indonesia gue lebih banyak ngabisin persediaan aer dibandingkan ngabisin persediaan makan.

Akhirnya dalam perjalanan menuju puncak, beberapa kali gue menyetop mobil yang lewat untuk ngisi ulang persediaan aer (beruntungnya gue, rata-rata mereka pada bawa aer semua), bahkan ada satu dua mobil yang berhenti sendiri karena kaget melihat gue yang jalan kaki menuju puncak Jabal Hafeet dan nanya-nanya gue apa yang bikin gue ngelakuin itu blah blah blah..

Jam setengah 5, adzan Subuh udah berkumandang. Ah iya, gue belum bilang tadi; gue juga bawa sajadah!

14725439_1349728531703986_1155577572_o

Di stop point yang gue jadikan tempat sholat itu, gue hunting beberapa foto

img_2257img_2258

Kemudian gue melanjutkan perjalanan ke puncak, dan setelah beberapa jam.. Nyampe deh.

14725438_1349728821703957_641935949_o

Ternyata pas gue turun ke bawah lemes banget, apalagi itu itungannya gue gakada tidur semaleman, kalo di gunung di Indonesia sih gue biasanya ada tidurnya jadi gakcapek-capek amat.

Akhirnya gue manfaatin jempol sakti gue sambil turun gunung nyoba berhentiin mobil yang lewat, dan akhirnya setelah beberapa mobil gak ngehirauin gue satu mobil yang berisi orang Arab sama anaknya ngasih gue tumpangan sampe ke dekat asrama. Yuhu!

img_2261

Sebelum dapat tumpangan. Menurut wikipedia, Jabal Hafeet ini salah satu rute terbaik buat sepedaan.

Sampe asrama, pengurus asrama gue masih tidur. Jadi selamat deh gue gak ditanya-tanyain dari mana dan abis ngapain dengan muka rembes gue dan tas carrier di punggung..

2. Jabal Hafeet Tomb

Pertama tau ini dari Mr. Bernard, guru Sains gue. Walaupun berada di lereng Jabal Hafeet, rutenya beda untuk ke puncak Jabal Hafeet dan kesini.

Gue awalnya mau jalan kaki kesini, tapi akhirnya milih buat beli sepeda gunung buat kesini.

Awalnya mau berangkat jam 3 malem (jarak dari asrama gue kesana 3 jam) supaya dapat sunrise disana, tapi ketiduran dan bangun jam 5, akhirnya gue berangkat jam 5 dan untungnya dapat poto sunrise yang bagus juga.

img_1658

Pagi-pagi sepedaan sambil denger lagu-lagu Banda Neira, ah trust me it was so nice…

Jam 9 gue nyampe disana, dan I felt like a f***ing (baca: farting) archeologist when I found the tomb!

img_1692

img_1702

Sayangnya gue sendirian kesini jadi gakada yang bisa potoin (hal yang sama pas gue ke Jabal Hafeet), akhirnya gue milih buat hunting poto-poto di sekitar Jabal Hafeet Tomb.

img_1662

Mirip semangka, tapi bukan. Bentuknya kecil sekitar segenggam tangan.

img_1719

Jadi inget pas ngobrol bareng ngademin-ngademin Fiksiana di Kota Tua, waktu itu gue ngasihtau bahwa maskawinnya orang Arab Badawi itu bisa berpuluh-puluh onta, terus ditanggepin, “Yaudah ternak onta aja kalo gitu” sama mas Rudie hahah.

Di perjalanan pulang panas banget dan napas gue nyesek karena asap-asap kendaraan (gue punya asma jadi rada sensitif sama polusi udara, makanya paling males sama temen yang ngerokok), nyesel gakbawa bandana.

Gue jadi inget pas pulang nebeng mobil orang Arab, gue udah punya sepeda jadi gakperlu ngelakuin hal itu lagi, tapi tentu aja gue seneng udah ngelakuin itu buat pengalaman, apalagi pas travelling di Indonesia belum sempet nerapin teknik ‘jempol sakti’ itu.

Sebenarnya, gue ngelakuin teknik ‘jempol sakti’ itu juga terinspirasi dari Haikal, temen gue yang pernah dari Samarinda ke bandara Sepinggan pake teknik ‘jempol sakti’.

Gue nyampe asrama sekitar jam 11, agak ngintil-ngintil masuk ke asrama lewat pintu belakang yang gakpernah dikunci dan untungnya berhasil masuk kamar dan langsung baring di kasur tanpa ketahuan pengurus asrama.

Sambil baring gue lemes banget karena seperti gue bilang tadi perjalanan pulang panas banget. Gue jadi bersyukur pas perjalanan pulang dari Jabal Hafeet sebelumnya gue dapat tumpangan mobil orang Arab yang ber-ac.

Gue jadi kepikiran.

Sebelumnya gue gelisah tentang Tuhan melihat hal simpel makhluk seperti kucing yang membenci air tapi suka makan ikan.

Sekarang, memikirkan hal simpel tentang bagaimana masih ada orang-orang baik seperti orang Arab yang memberi gue tumpangan untuk pulang itu, gue mungkin mulai bisa ‘percaya’ lagi kepada-Nya.

Sikap gue terhadap Tuhan mungkin harus meneladani sikap Anne Frank (seorang gadis Yahudi di zaman Nazi) terhadap manusia, dimana disaat dia dikejar-kejar oleh tentara Nazi sampai harus bersembunyi di loteng rumah teman bapaknya, ia tetap menulis di diarinya yang fenomenal itu, “semua manusia pada dasarnya baik”.

Advertisements