Bandung Part 2: Angklung Bohemian Rhapsody

Setelah turun dari gunung Prau langsung berangkat ke Kutoarjo dan sampe sekitar Maghrib, dan kemudian dari Kutoarjo ke Jogja malam itu juga (gak langsung ke Solo) karena mau ketemu Ado, sepupu gue.

Ngobrol-ngobrol bertiga sekitar dua sampai tiga jam, kemudian langsung berangkat ke Solo sekitar jam 1 dan sampai sekitar jam 3.

Umbul Ponggok

Jpeg

 

Besok sorenya, walaupun dengan badan yang agak pegel-pegel, tapi karena gakmau nyia-nyiain waktu akhirnya berangkat ke Klaten naik motor bareng Syuhada buat snorkling di Umbul Ponggok. Umbul Ponggok adalah kolam air tawar alami yang ada di Klaten.

Solo-Klaten memakan waktu sekitar 1 jam. Nyampe Umbul Ponggok pas lagi rame-ramenya, dan ternyata Umbul Ponggok ini gedeee banget, dan yang bikin menarik disini selain ikan-ikannya yang macem-macem banyak spot keren buat foto-foto! 😀

Sayangnya, karena kolamnya dalem dan gue masih capek sisa naik gunung banyak foto-foto gagal karena gue keburu panik duluan pas bengek didalam air, cekidot lahh.

Sebenarnya masih ada lagi selain becak, motor, dan kursi. Tapi mau foto lagi keburu bengek jadinya gue memutuskan balik huahahah.

Bandung (Lagi)

Pergi ke Bandung lagi, lagi-lagi pergi ke Bandung. Pergi ke Bandung ini sebenarnya tujuannya silaturahhim karena gue udah sekitar dua tahun gak ketemu Thalhah yang dulunya sempat numpang selama setahun lebih di rumah gue.

Kuliner

Nasi Goreng Mafia

Jpeg
Bareng Thalhah

Jpeg

Nyampe di Bandung sore, ke kontrakan Thalhah bentar buat naroh carrier yang beratnya 9 kilo dan kemudian malamnya makan di nasi goreng mafia.

Nasi goreng mafia ini, saking pedesnya (walaupun gue mesen level yang gakpake cabe sama sekali karena males kena diare lagi), porsi es teh buat satu orangnya bukan pake gelas, tapi teko…

Batagor

Jpeg
Jpeg
Jpeg
Jpeg

Sebenarnya batagor mah udah dimana-mana yak sekarang di kota gue juga sering lewat tuh mamang-mamang jualan batagor. Tapi the feeling of makan batagor di kota asalnya itu beda huahahah.

Awalnya mau makan batagor di pinggir jalan aja, tapi kata Thalhah gak worth it. Yowes….

Bakso Cuanki

download.jpg

Gak ada fotonya jadi ngambil dari food.detik.com, sebenarnya yang ini tuh gak kerencana karena pas nunggu Thalhah di stasiun Leuwipanjang kelaperan terus mesen bakso terdekat, terus pas mesen kecap..

“Oh, gak pake kecap, mas. Ini bakso cuanki, bakso khas Bandung”

Kurang menikmati sih, sebenarnya, karena kerupuknya jadi lembek gitu dan lebih doyan makan bakso yang kerupuknya keras, tapi yang penting khas Bandung laah haha.

Ayam Tulang Lunak

P_20160807_151450.jpg

Kayaknya Tuhan emang tau salah satu tujuan gue ke Jawa itu wisata kuliner, dan kata peribahasa mah ada kemauan ada jalan, dan kalo kata Pidi Baiq ada kemaluan ada persoalan.

Besok siangnya ketika mau dianterin ke Saung Angklung Udjo dan kelaperan di tengah jalan nyari warung terdekat, dan rupanya dapet ini. Uhuy!

Dan ini da best culinary I tasted in Bandung, baru kali ini makan ayam sampe ke tulang-tulangnya dan itu enak banget menn.

Places That I Went

Tebing Keraton

Sebenarnya tebing keraton ini cuman tebing jurang dengan pemandangan ijo dibawahnya, yah lumayan lah buat poto-poto…

Mesjid Salman ITB

P_20160807_141940.jpg

Habis dari tebing keraton sholat sebentar di mesjid Salman ITB. Mesjid yang kata Haidar Bagir merupakan tempat awal pusat pembentukan muslim intelektual. Yah, even we know dat gosipnya he is syi’ah and his thoughts seems so liberal sih…

Saung Angklung Udjo

P_20160807_153711.jpg

This is one of the place yang gue gakbakal nyesel udh gue datengin!

Setelah makan sebentar di ayam tulang lunak di perjalanan dari Mesjid Salman ITB menuju kesini, gue dilepas sendirian karena Thalhah ada kesibukan di univ. Telkom

Harga tiket masuk 60.000 (gue sendirian, mungkin kalo rombongan bakal lebih murah), pertunjukan dimulai jam 15.30 dan berakhir sekitar 17.30.

Awal masuk, dikasih kalung berbentuk angklung sama petugasnya.

P_20160807_152057_BF.jpg

Tempat masuk melewati tempat merchandise, jadi bisa deh sambil ngeliat-ngeliat gitu dulu…

Jpeg
Jpeg

Tapi gue gaklama-lama karena pertunjukan akan segera dimulai.

Sebelum ke stage, masih ada petugas lagi yang gue lewatin yang menawarkan air mineral dan es krim (cuman boleh pilih salah satu), karena gue lagi batuk-batuk gue ambil air mineral.

P_20160807_152154.jpg

Kemudian gue langsung duduk ke stage, orang-orang rame mulai dari orang lokal sampe orang bulenya (malah mungkin banyakan bulenya), dan semuanya bareng keluarga atau teman, gak kek gue yang ngenes….

Pertunjukan pertama adalah pagelaran wayang yang digelar secara ringkas dengan menampilkan karakter masing-masing wayang (karena normalnya pagelaran wayang itu bisa sampe berjam-jam)

P_20160807_161237 - Copy.jpg

Setelah pertunjukan pagelaran wayang, ada anak-anak kecil yang menampilkan tari-tari khas nusantara diiringi lagu khasnya, dan salah satu yang paling saya suka- Yamko Rambe Yamko!

P_20160807_170420.jpg

Sehabis itu, angklung-angklung dibagikan satu untuk satu orang, dan seseorang dengan penampilan sopan nan berwibawa #apadah yang ternyata adalah keturunan sang pendiri Saung Angklung langsung mengajari kami bermain angklung, dan ajaibnya latihan beberapa menit kami semua langsung memainkan nada secara berirama hingga menjadi sebuah lagu! Dan itu yang mainin mulai dari orang Indonesia, China, Rusia, Belanda dan lain-lain yang sebelumnya belum saling mengenal! #busetalayamatdahgue

P_20160807_171417.jpg

Ini dia yang paling keren dan emang paling gue cari-cari di Saung Angklung ini (karena sebelumnya udah dikasihtau sama Thalhah yang pernah kesini), yang menjadi judul buat post ini; Angklung Bohemian Rhapsody!

Iya, Bohemian Rhapsody lagunya Queen yang legendaris itu, yang ada basmalahnya itu, yang campur aduk jenis musiknya seolah-olah menggambarkan kekalutan tokoh yang akan mengalami hukuman mati dalam lirik lagu itu.

Pas lagu dimainkan (dan kali ini gak cuman angklung, ada juga gitar listrik dan drum yang mengiringi), semua bule pada mingkem, kayak tersihir gitu. Gue awalnya sih gak sadar lagu yang dimainin, tapi pas sadar ikut mengiringi dengan suara fals gue teriak-teriak sampe orang-orang sekeliling gue kayaknya pada risih heuheu. Bodo amat, toh kaga kenal!

Setelah itu pertunjukan belum berakhir, pertunjukan diakhiri dengan joget bareng diiringi lagu daerah, anak-anak kecil berdatangan mengajak audience ke tengah-tengah stage, kebanyakan sih ngajak bule, jadi gue memilih menonton aja tanpa ikut ke tengah-tengah..

P_20160807_172608.jpg

Kemudian berakhirlah acara, gue sangat puas dan gak ngerasa ngebuang-buang duit buat tiket Saung Angklung seharga 60 rebu!

The Panasdalam Cafe

IMG-20160809-WA0000.jpg

Ke The Panasdalam Cafe sehabis dari Saung Angklung naik gojek, ketemu surayah Pidi Baiq (lagi) dan akhirnya berhasil foto bareng didepan lukisan surayah yang menuliskan quote Milea. Surayah emang keren, udah punya grup musik dengan nama yang sama dengan nama kafenya (The Panasdalam), jago ngelukis, jago nulis, he’s a real artist!

Kesini sebenarnya gara-gara Thalhah punya teman yang juga fans berat surayah, dan gue disuruh nemenin temannya itu yang pengen poto bareng Pidi Baiq.

Setelah foto bareng, gue dan dua teman Thalhah (Thalhah belum dateng) diajak ngobrol-ngobrol, surayah nanya gue darimana dan kaget pas tau gue dari Kalimantan. Beliau juga sempat ngerangkul gue dan bilang, “Pokoknya… sukses aja ya kamu” and it was one of greatest moment in my life! Bayangin penulis favorit men!

Kemudian gue gaklangsung pulang tapi makan (mesen Indomie warkop karena duit udah menipis wkwk) bentar sambil ngobrol-ngobrol dengan teman Thalhah soal buku Dilan, they were temen ngobrol yang asik!

Thalhah kemudian datang, tapi dia dateng gakmau nemuin surayah, “Nanti aja gue gak bawa bukunya hari ini, ntar gue bawa semua bukunya terus gue suruh tanda tanganin satu-satu”

Kami berempat kemudian melanjutkan obrolan, yang kemudian didominasi Thalhah yang ternyata buset cerewet minta ampun (ngalah-ngalahin dua cewek jilbaber temannya yang bersama kami) and I didn’t realize it when gue dulu setahun tinggal serumah sama dia hahah..

Malam semakin larut, kami kemudian memutuskan untuk pulang..

Braga

Sebenarnya emang udah ke Braga kemarin, tapi belum puas, akhirnya kesini lagi deh..

Jpeg
Jpeg
Jpeg
Jpeg
Jpeg
Jpeg

Selain hunting poto di Braga, dan ngobrol-ngobrol sama pelukisnya, gue juga nyari Toko Buku Djawa legendaris, dan ternyata seperti kata gugel map… udah tutup hiks.

Akhirnya dari Braga gue memilih ke Pulosari buat hunting buku..  dan setelah dapat satu buku yang gue cari-cari banget (Catatan Pinggir-nya Goenawan Mohammad), gue ke Alun-Alun Bandung baca buku sampe Maghrib.

P_20160808_162109.jpg

Ngobrol-Ngobrol

Tukang Gojek 

Di Bandung ini bisa dibilang pengalaman pertama gue naik Gojek, dan gue kaget karena pas didatengin tukang Gojeknya itu gakpake jaket Gojek ataupun helm Gojek. (Gue make Gojek saat berangkat dari Saung Angklung ke The Panasdalam Cafe)

Setelah gue ngobrol-ngobrol, rupanya beliau kayak gitu karena takut konflik, Bandung itungannya masih rawan buat tukang Gojek karena masih ada tukang-tukang ojek konvensional yang gak terima dengan keberadaan Gojek. Bahkan kata belio banyak tawuran yang terjadi gara-gara masalah ini.

Wajar sih, manusiawi. Apalagi baru beberapa hari yang lalu gue baca berita soal kakek-kakek tukang Gojek yang gak dapat pelanggan karena gakbisa mengoperasikan androidnya. Sedangkan dari dulu mata pencaharian kakek ini ya dari ngojek, kalo gini piye?

Pelukis di Braga

Awalnya iseng-iseng nanya-nanya harga lukisannya, yang paling murah ada sih sekitar 100 rebu (bisa ditawar), tapi gue mikir pake banget karena gue masih pengen beli buku Catatan Pinggir di Pulosari yang akhirnya gue dapat dengan harga 90 rebu.

Pelukis ini cerita, jadi pelukis gini ya penghasilannya gak tentu kayak jual bakso atau PNS, kadang malah gak laku sama sekali. Tapi sekali laku.. ya langsung diborong. Biasanya sih yang ngeborong gitu orang-orang hotel yang pengen lukisan buat dipajang di hotelnya, dan itu gak dari Bandung doang tapi bisa dari Jakarta dan daerah-daerah lainnya.

Lukisan di Braga emang keren-keren sih, walaupun gue agak kecewa karena diantara satu pelukis dengan pelukis lainnya (ada banyak pelukis yang menjajarkan karyanya di Braga), karyanya gak jauh beda. Jadi gak ada variasi gitu.

Bapak-Bapak di Bandara

Sehabis baca buku di Alun-Alun Bandung, gue balik ke kontrakan Thalhah, beres-beres kemudian bersiap-siap karena gue bakal naik bis malam itu ke bandara Soetta.

Kenapa gaklangsung dari bandara di Bandung aja? karena muahall. Gue cek di Traveloka (bukan promosi, gue travel blogger tanpa sponsor wkwk), harga tiket dari Bandung ke Balikpapan sekitar sejuta 6 ratus rebu dan itu udah Lion Air yang itungannya murah. Sedangkan dari Soetta kurang dari 550 rebu plus 150 rebu buat bis dari Bandung langsung ke Soetta.

Di bandara Soetta, gue ketemu bapak-bapak yang kemudian menceritakan soal kisah hidupnya.

Jadi doi baru aja nikah siri sama istri kedua yang dikenalnya lewat social media, istri kedua beserta seluruh keluarganya tau kalo dia udah punya keluarga, tetapi justru dia gak berani sampe sekarang bilang ke istri pertamanya soal pernikahannya dengan istri kedua itu. Dia cerita gitu sambil cengegesan.

Gue seketika teringat salah satu film Woody Allen; Match Point.

Di Match Point, bercerita tentang seorang lelaki yang membunuh selingkuhannya karena takut selingkuhannya itu menghancurkan hidup keluarganya yang sudah harmonis, apalagi disaat istrinya baru saja melahirkan selingkuhannya justru berkali-kali datang ke kantornya dan menelponnya sambil marah-marah menanyakan nasibnya. Kemudian setelah membunuh selingkuhannya, lelaki ini hidup bahagia bersama keluarganya tanpa istrinya tau kalau dia dulu pernah selingkuh.

Film ini semacam antitesisnya Crime and Punishmentnya Dostoevsky, selengkapnya nonton sendiri laah hahah..

Epilog

Well, dengan ini berakhirlah perjalanan gue (sekitar) 15 hari di Jawa, mulai dari wisata kuliner, ngobrol dengan banyak orang, ngedaki gunung, snorkling, dan ngedatangin tempat-tempat eksotik… Akhirnya harus pulang juga karena duit udah mau habis dan Emak di rumah marah-marah! Hehehe…

 

 

Gunung Prau Rau Rau

Dari Solo ke Kutoarjo setelah sebelumnya packing di rumah sepupu, tentu aja sebelum itu pamit dulu dari rumah Eyang. Kemudian dari Kutoarjo berangkat ke Dieng-Wonosobo karena dari sanalah pendakian gunung Prau akan dilakukan.

Jpeg
Jpeg

Keliling Sebelum Naik Gunung

Sebelum pendakian, keliling dulu bersama Syuhada sepupu gue dan teman-temannya.

Candi Entah Apa Namanya

Ngedatangin candi yang entah apa namanya dan sepertinya sedang dalam proses renovasi.

Kawah Telor Rebus

 

Entahlah. Kata Ofa yang sebelumnya pernah kesini sih nama kawah ini kawah telor rebus. Dan memang.. baunya bukan kayak telor rebus lagi, telor busuk!

Saat disana, ada seorang kakek-kakek yang masuk melewati pagar memberikan sesajen kepada kawah itu..

Telaga Warna

Kayaknya sih harusnya namanya telaga ijo, telaganya gabungan antara warna ijo muda dan ijo tua, nice looking tho.

Puisi dan Quality Time Bersama Buku

Pendakian dimulai sekitar siang menjelang sore dan sampai sore menjelang maghrib. Grup yang sekitar kurang lebih 10 orang dibagi menjadi tiga; depan, tengah dan belakang. Gue berada di barisan depan bersama dua teman Syuhada yang bernama Nawawi dan Dini. Dini ini cewek tetapi berada di barisan depan.

Sampai di Sunrise Camp, kami memutuskan mendirikan tenda disitu. Dini sempat mengeluh soal kesulitan mencari tempat pipis. Yah, cewek….

Malamnya gue tidur, dan pagi-pagi sekali bangun melihat sunrise.

Golden Sunrise se-Jawa Tengah, inilah tempatnya.  (Foto gak mode circle supaya sunrisenya sempurna keliatan.) 

Btw, di pendakian ini gue kalem sekali. Gak banyak ngomong sama Syuhada dan teman-temannya. Akhirnya gue memilih menikmati pendakian ini dengan membaca buku Kinanthi yang dikasih Abah Tasaro GK langsung dirumahnya dan membuat puisi yang tiba-tiba idenya lewat di kepala gue, ada juga yang idenya memang udah kebawa dari awal perjalanan. I chose (atau choosed?) to enjoy the hiking introvertly! 😀

And for the poems…

 

P(a)rau

Pukul 2 siang, awal pendakian

Gue ngaku gue punya kelemahan

Pukul 4 sore

Tapi gue gakmau ngakuin apa kelemahan gue itu

Pukul 6 petang. 

Nanti juga tahu sendiri.

Pukul 5 pagi, esok harinya ia mati di puncak menghirup asap kawah beracun.

Gak Ada Kerjaan

Seorang pendaki, mencari-cari arti hidup yang  tak satu setan pun tau, mati dalam pencariannya di puncak tertinggi di Jawa.

Mungkin, arti hidup

adalah

hidup

Perjalanan

adalah

rumah

dan saya menulis puisi ini,

karena gakada kerjaan!

Pukul 7 pagi, gue mengajak sepupu gue untuk menuju ke puncak.. yang ujung-ujungnya gak nemu. Sebenarnya Sunrise Camp tempat kami memasang tenda pun tidak ada plangnya sih, kami tau namanya karena lokasinya persis dengan yang tertulis di peta yang diberikan di basecamp.

Matahari kemudian sudah agak meninggi, dan setelah kembali ke tenda dan packing ulang, kami semua memutuskan untuk pulang.

Kuliner

Mie Ongklok

P_20160804_153108.jpg

 

Turun gunung, akhirnya nyari warung mie ongklok bersama Syuhada dan dua temannya yang sama-sama berangkat dari Kutoarjo, yang emang udah gue incar sejak tau bakal ke gunung Prau yang lokasinya di Dieng-Wonosobo.

Mie ongklok ini kuliner khas Dieng-Wonosobo. Nyoba ini juga karena dikasihtau Ofa yang beberapa hari sebelumnya ke Dieng dan katanya kalau ke Dieng jangan lupa makan mie ongklok.

Mie ongklok ini lumayan murah, gaktau persisnya tapi empat porsi mie ongklok dan empat gelas es teh semuanya 45 rebu. Tampilannya berupa mie, kol, tahu, potongan daun kucai dan kuahnya sih rasa-rasanya kayak bumbu kacang gitu.

Tapi jujur gue kurang menikmati karena kurang mengenyangkan, rupanya setelah ngestalk instagram Ofa karena dia ada ngeposting foto doi makan mie ongklok, mie ongklok emang harusnya ada temannya.. biasanya sih pake sate (karena cocok juga disandingkan dengan bumbu kacangnya).

Screenshot_2016-09-03-12-35-36.jpg

No problemo, at least I’ve tried it.. hahah

Setelah ini, gue akan ketemu sepupu gue di Jogja, ke Klaten snorkling ke Umbul Ponggok, dan ke Bandung silaturahim sama Thalhah yang jadi destinasi terakhir sebelum gue pulang!

 

 

 

Jogja-Solo Bolak-Balik

P_20160731_093814.jpg

Hari Pertama

Dari Purwokerto ke Jogja naik kereta subuh-subuh, diantar sama ibu Ofa dan pamannya.

Teman di Kereta: Cewek Bookworm dan Wildan

Awalnya cuman berdua duduk di kursi, tiba-tiba ada satu cewek berjilbab yang dengan muka ketusnya duduk di depan kami berdua.

“Ah, sialan”, batin gue.

Males banget rasanya waktu itu ada cewek kayak gitu, akhirnya mutusin baca buku Kinanthi yang dikasih sama Abah Tasaro GK. Tiba-tiba air muka si cewek langsung berubah, dan sekitar limabelas menit kemudian doi ngeluarin buku juga, masih inget buku yang doi keluarin waktu itu tuh…. Architecture of Love-nya Ika Natassa.

Akhirnya gue ajak ngobrol, karena gue yakin doi ngeluarin buku modus diajak ngobrol sesama pembaca buku *geer*

“Mbak, suka baca buku juga?”

Dari situ percakapan mengalir, dari membicarakan Critical Eleven yang juga karya Ika Natassa, Pidi Baiq yang sebelumnya gue temui karena ternyata doi suka Dilan juga, terus doi juga ngomong kalo doi pernah ketemu Kang Abik yang katanya ketus abis dan pelit senyum–gak seperti Kang Abik yang gue bayangkan dan mungkin banyak orang bayangkan. Tapi entahlah, mungkin Kang Abik lagi kebelet boker aja waktu itu.

Ditengah-tengah pembicaraan kami, ada satu orang pemuda bersama bapaknya duduk disamping cewek itu, dan ada pula satu cewek lagi yang duduk disamping saya.

Saat kehabisan bahan obrolan bersama cewek itu, akhirnya gue ngobrol sama pemuda yang bersama bapaknya, soal Bandung, dan lalu doi cerita soal dia pernah ke Bandung dua kali gara-gara yang pertama kali duitnya habis kena razia ditengah jalan dan di Bandung gakbisa ngapa-ngapain. Doi juga cerita kalo di Bandung dia tidur di Masjid Agung, meyakinkan gue kalo backpacker ke Bandung keknya emang tidur di situ.

Selain mengobrol-ngobrol, gue juga sekalian menanyakan jalan menuju tempat kawinan Rohim.

Saat turun dari kereta, si cewek sempat menoleh beberapa kali ke gue, mungkin kode dipamitin… tapi entah antara guenya waktu itu gak peka atau lagi buru-buru (karena nyampe di Jogja udah sekitar jam 9 dan kawinan Rohim selesai jam 1 siang) jadi gue gak pamit haha *geerlagi*

Rohim Kawin!

Turun di stasiun Lempuyangan, kami langsung nyari-nyari transportasi buat ke tempat kawinan doi di RM. Piringsewu, akhirnya dapat Transjogja dan kemudian naik Jogja Tempel untuk ke lokasi.

Pas sampe, sambil membawa buku Rumah Tangga dan Sehidup Sesurga-nya Fahd Pahdipie (hadiah pernikahan dari gue dan Ofa), gue masih gak percaya apa yang ada di pandangan gue….

CameraS7_07-31-12.13.31

Pas ketemu, gue dan Ofa pelukan sama Rohim, kemudian foto bareng.

Oiya, FYI, Rohim ini punya kembaran namanya Rozi (yang baju putih), akhirnya abis dah Rozi dibully ditanyain “lu kapan nyusul?”, mana doi juga lebih tua sebenarnya hahah.

Di buku Sehidup Sesurga, gue menuliskan sepatah dua patah kata buat Rohim,

“Sehidup semati hanyalah omong kosong orang-orang yang cintanya tidak melibatkan Tuhan didalamnya”

Well, moga sukses, Him! Kapan-kapan naik gunung bareng lagi!

Gabriel Salah Kereta dan Gagal Ketemu Hilmy

Seharusnya gue dan Ofa bertiga bareng Gabriel ke kawinan Rohim, tapi doi salah kereta sampe nyasar ke Klaten huahahah.

Gue juga janjian sama Hilmy (temannya Rohim, tapi cukup akrab karena pernah jalan bareng di Jogja), tapi doi telat datang sampe kawinannya selesai gak dateng-dateng, jadi yah yowes…

Ke Solo

Sorenya Ofa ke Purwokerto, dan gue ke Solo bareng Gabriel yang akhirnya naik kereta lagi ke Jogja, kemudian kami foto bareng bertiga dipotoin tukang becak karena itu pertama kali kumpul bareng bertiga di Indonesia (selama 4 tahun sekolah bareng, padahal di UAE kami ngapa-ngapain bertiga).

Nyampe di rumah Eyangnya Gabriel malem, istirahat bentar terus main catur bareng Nania, keponakan Gabriel yang baru aja menang catur di lomba Agustusan tapi sialannya giliran kalah ngambur papan catur.

Hari Kedua

Pagi-pagi, gue dan Gabriel sepedaan keliling Solo… selain nyari Pokemon, juga buat wisata

Kuliner

!

Nasi Liwet 

Kalo istilahnya orang Solo mah, pagi-pagi ngeliwet dulu! 😀 Gue sama Gabriel ngeliwet di daerah Ngarsopuro yang emang deket rumah Eyang.

 

Tapi kalo boleh jujur, gue gak begitu ngefans sama kuliner Solo yang satu ini, terlalu manis mungkin? Makanya gue juga gak doyan-doyan amat sama

Nasi Gudeg 

images

yang nantinya gue makan sama mas Wahyu Wibowo, penulis yang menemani perjalanan gue di Jogja siang hari itu.

Tapi walaupun gak begitu doyan, Nasi Liwet itu abis (karena laper), dan gue justru menikmati kuliner Solo yang gue nikmati berikutnya, yaitu

Serabi Solo

!

 

Seneng banget sama serabi Solo, apalagi serabi Solo ada crispy-crispynya gitu, sayang pagi itu yang jualan serabi baru dikit dan gak nemu penjual serabi yang rasa coklat pisang, jadi coklat polos aja hm.

Wedang Uwoh

P_20160801_120938.jpg

 

Wedang Uwoh ini dikasih Eyang. Kata Eyang Uwoh itu artinya sampah. Kata beliau mungkin dinamai begitu karena bahannya yang campur aduk jadi kayak sampah..

But it was really good, tak minum malem-malem sehabis pulang dari Jogja and it really warmed my throat at night!

Ketemu Penulis

Wahyu Wibowo

Ketemu Wahyu Wibowo (lagi-lagi gara-gara Mbing), doi emang belum begitu terkenal, tapi ngobrol seputar dunia tulis-menulis sama doi bener-bener mengasyikkan dan keliatan banget kalo doi berpengalaman (dan memang begitu karena beberapa bukunya sudah diterbitkan dan cerpen-cerpennya banyak dimuat, sedangkan gue?).

Selain menulis buku, doi juga aktif menjual buku secara online, kalo kalian mau mesen buku mesen aja ke doi! 😀

Mas Wahyu Wibowo inilah yang menemani gue keliling Jogja seharian jalan kaki.

Dalam obrolan kami, kami sempat berdiskusi soal perihal menulis. Gue (membawa pendapat teman gue) yakin kalo hal terbaik itu kita menulis yang kita tahu, menulis sesuatu yang memang ‘dunia kita’, sedangkan Mas Wahyu membantah dengan mengatakan bahwa seharusnya kita justru banyak riset, mencari tahu tentang apa yang akan kita tulis!

Kami juga mengobrol-ngobrol dengan ibu-ibu penjual aqua yang kami temui dalam perjalanan jalan kaki kami.

Ragiel Jepe

Gue dipertemukan dengan doi saat kami di toko buku dekat Taman Pintar (mas Wahyu Wibowo menyebutnya Shopping).

Gakada foto, tapi kami sempat ngobrol bentar. Seperti mas Wahyu Wibowo, doi juga aktif menjual buku selain menulis, dan salah satu cerpennya (dari hasil kami mengobrol) baru saja dimuat beberapa hari yang lalu (disaat kami mengobrol) di majalah HAI.

Di Shopping, gue juga bertemu Subuh Lubis, yang merupakan teman tongkrongan mas Ragiel Jepe dan mas Wahyu Wibowo karena sama-sama pemburu buku di Shopping.

Kemana Aja Gue?

Karena sambil berjalan kaki, gue sama mas Wahyu Wibowo banyak ngelewatin tempat-tempat mulai dari Malioboro, pasar Beringharjo, Taman Pintar, tapi most of them cuman numpang lewat doang mulai karena emang gak pas buat didatengin sampe ada yang tutup.

Beringin Kembar

Pertama tau ini dari Tiga Manula Keliling Jawa-nya mas Benny Rachmadi, terus akhirnya penasaran nyoba (pake baju hem karena males ngeluarin duit buat nyewa penutup mata).

Jadi disini ada beringin kembar, dan ada mitos kalau hanya orang yang punya kemantapan hati yang bisa melewati jalan di tengah beringin kembar itu.

Percobaan pertama.. gagal! Tau-tau pas buka penutup mata udah belok jauh kemana.

Gue gakbegitu percaya soal kemantapan hati atau apalah yang diomongin orang soal beringin kembar ini, akhirnya coba mikir apa yang bikin gue nyasar. Mungkin cara berjalan gue harus lebih dipercepat sedikit supaya gak ragu-ragu.

Akhirnya gue nyoba lagi di percobaan kedua dengan cara jalan agak dipercepat, dan langsung berhasil! Mas Wahyu Wibowo sampe nanya,

“Itu yakin tadi gak ngintip dari balik penutup matanya?”

Heuheuheu.

Malamnya, setelah berpisah sama mas Wahyu Wibowo dan sempat bertemu sejenak dengan teman dan gue mentraktirnya 2 buku jadul terbitan Balai Pustaka, gue balik lagi ke Solo. Bersiap-siap untuk pendakian ke Prau bersama sepupu gue!

 

Purwokerto: Getuk Gagal Ketemu Om Toge

Munkee_0829144242

Purwokerto!

Salah Stasiun

Dari Bandung ke Purwokerto, awalnya mau naik bis tapi karena males lama di jalan jadi memilih untuk pergi ke stasiun, naik angkot dari Terminal Kelapa Dua yang berada di dekat Hotel Brawijaya.

Pas udah nyampe Stasiun… rupanya disana gak ada kereta menuju Purwokerto. Gue salah stasiun, kereta yang menuju Purwokerto ada di Stasiun Kiaracondong, akhirnya naik angkot dua kali dari Stasiun itu menuju Kiaracondong damnn..

Awalnya yang ngincer kereta pagi pun akhirnya dapat kereta jam 12 siang, yowes deh nasib…

Teman di Kereta: Duda dan Janda

Di kereta kali ini, ketemu duda dan janda, kami ngobrol-ngobrol banyak, that duda seduced the janda and I seduced both of ’em that this is such a destined journey so that they can meet each other etc lah huahahah sok asik aja.

But the trip from Bandung to Purworkerto took a loong time so when I kehabisan bahan obrolan I decided to take a sleep.

Places That I Visited

1. Baturraden 

 

Nyampe di Purwokerto malam jam 8 dan itu hujan jadi langsung ke rumah, dibikinin tahu tek-tek sama emaknya Ofa (Ofa is the one who wore that white shirt), dan tidur.

Besok paginya, diajak ke Baturraden, berempat bersama Ega tetangga Ofa dan teman ceweknya Ega (lupa namanya siapa).

It was a beautiful place, especially for you anak-anak hitz yang butuh stok foto buat bahan aplodan huahahah.

2. Cafe Indomie Kekinian

 

Warunk Upnormal sih nama sebenarnya. Warunk Upnormal ini sebenarnya cabangnya juga ada di Bandung, tapi sebelumnya gaktau dan emang baru tau Warunk Upnormal juga di Purwokerto.

Warunk Upnormal, yang bikin menarik sih karena disana itu semacam cafe kekinian untuk para penikmat Indomie, disana Indomie dibuat dengan bermacam-macam gaya dan cita rasa #ea~

Kuliner 

Kiri narsis, kanan candid.

Sebenarnya untuk kuliner itungannya udah dimasak yang enak-enak sih sama Emaknya Ofa (walaupun gue gak abis karena masakannya pedas dan gue waktu itu lagi diare), malam habis ke Baturraden pun kami bakar ikan yang mancing sendiri di tambak belakang rumah (and I enjoyed it because it was my first time mancing ikan, biasanya mancing keributan), so the only Purwokerto’s traditional food that I tasted was..

1. Getuk 

IMG_20160825_025825

 

Itupun really tasted coz I didn’t buy it, I just went to the shop, tasted some getuk that provided for tester and went directly back home huahahah. Liat aja tuh muka mbaknya kesel banget tau gue cuman ngetes doang.

Gagal Ketemu Om Toge

Jadi selain Fiksiana Community yang tak ikutin berawal dari Kompasiana, gue juga ikut komunitas pecinta anime alias K&A Family~ yang awalnya berasal dari Yahoo! Answers (sekarang mah Yahoo!nya aja udah gulung tikar).

oPas ngupload foto di Warunk Upnormal, om Toge (bukan nama asli, dan gue biasa memanggil anak-anak K&A dengan sebutan om gakpeduli umur dan jenis kelamin) ngajak gue ketemuan.

But poorly we didn’t meet each other, so we decided to meet at Warunk Upnormal at 12 o’clock, but stupid me gue malah perginya jam 12 pas wkwk tapi sempat nyasar juga sih.

Pas sampe di Warunk Upnormal, ngecek hp terus rupanya ada 3 message FB masuk dari Om Toge, doi rupanya udah nunggu hampir sejaman di halte depan Warunk Upnormal, dan gue nanya ke tukang parkir Warunk Upnormal and it was right.

“Iya mas, orangnya nunggu di halte itu (sambil nunjuk), orangnya gendut, item”, denger ini bikin gue makin nyesel. Selain ngerasa bersalah, gue juga penasaran sama om Toge yang didefinisikan sebagai orang gendut dan item sama tukang parkir itu karena om Toge selama ini mah masang foto chara anime loli mulu hahah…

Yowes deh, hopefully we’ll meet each other next time I go to Purwokerto, aameenn…

Oiya, next trip are  Jogja-Solo, pengennya langsung ke Solo sebenarnya nginep di rumah Eyangnya Gabriel but harus ke Jogja dulu karena pengen datengin resepsi kawinan Rohim, makan gratis men!

 

 

Bandung Part 1: Soekarno Hatta Mabuk Kaos Kaki

Part 1 karena setelah abis naik gunung Thalhah teman lama gue yang dulu pernah numpang di rumah nyuruh mampir ke rumahnya karena dia udah selese magang.

Biar Duit Kaga Ilang

Jadi sebelum berangkat sempat ngobrol-ngobrol bentar sama Gabriel, nenek, dan omnya. Trus omnya cerita tipsnya supaya duit kaga ilang. Bukan ga ilang sih… lebih tepatnya ga ilang-ilang amat, yaitu naroh duit cadangan di kaos kaki!

Ga nanggung-nanggung, akhirnya gue dan Gabriel naroh 200 rebu (masing-masing seratus ribu di satu kaos kaki) di kaos kaki masing-masing, ini kalo misalnya lupa berabe dah wkwkwk.

100rbZJG888808

Muka Bung Karno dan Bung Hatta sebelum masuk kaos kaki. (sumber poto: uangkuno-rupiah.blogspot.com)

PicsArt_08-27-03.05.52

Setelah masuk kaos kaki… nasionalismenya hilang kali ya heuheu.

(Well, there’s no maksud to menghina our beloved president and vice president, hiburan sajalaa)

Bandung Bukan Kota Lautan Api

Berangkat dari Serang siang-siang naik bus karena kalo naik kereta harus ke Jakarta dulu.. well no problemo!

Terus akhirnya nyampe di terminal Leuwipanjang, jalan kaki dari situ ke hotel Brawijaya yang lokasinya didekat terminal angkot Kelapa Dua. Sebenarnya banyak yang bilang mending nginep di Mesjid Agung Bandung aja dan pas ngeliat emang banyak yang nginep disana.

Tapi waktu itu mikir-mikir karena badan lagi gak fit bahkan pas sampe hotel gue tidur sampe jam 8 malam gara-gara demam, selain itu kalo tidur di Mesjid Agung nanti barang harus ditenteng kemana-mana. Mana bawaan gue tas carrier Consina 60 liter yang isinya mulai dari baju, sleeping bag (buat naik gunung nanti), matras, peralatan mandi… ah udahlah daripada gue pulang-pulang encok tidur di hotel Brawijaya aja. Murah kok 150 rebu semalam dan itupun patungan 75 rebu seorang bareng Gabriel. Udah dapet kasur dua dan roti isi coklat pagi-pagi.

Di Bandung kami ngelilingin taman.. karena ini jaman reformasi bukan jaman kemerdekaan dan seperti yang gue udah bilang i Bandung bukan lagi kota lautan api tapi lautan taman!!

Places We Visited

  1. Alun-Alun Bandung

Jam 8 malam gue bangun dan mutusin bahwa gue gakboleh nyerah sama demam (plus diare rupanya gue juga kena diare) gue. Sayang duitnya soalnya!!

Akhirnya jalan kaki dari Hotel Brawijaya ke Alun-Alun Bandung dan sempet juga makan di  Ampera yang ebuseet mahal banget.

Di Alun-Alun Bandung, orang-orang lumayan ramai (lebih ramai dari yang keliatan di poto), mungkin sejak dibikin rumput sintetis ini deh ya Alun-Alun Bandung jadi bener-bener tempat nongkrong mulai anak kecil sampai dewasa.

Banyak juga orang jualan disana, paling banyak sih jualan bola sehingga banyak juga yang beli bola, dan gue yang gakada kerjaan karena Gabriel malah sibuk nyari Pokemon gabung ke anak-anak kecil yang lagi pada main bola.

2. Cikapundung River Spot

Dari Alun-Alun sekitar jam 11an setelah bosen di Alun-Alun akhirnya nyari taman terdekat buat didatengin.. dan dapet yang paling deket Cikapundung River Spot.

Letaknya di Jalan Soekarno eh maksudnya Jalan Sukarno! Ridwan Kamil (yang keliatannya pecinta Bung Karno banget, karena dimana-mana ada banyak hal berbau Bung Karno, entah gimana tanggapannya dia kalo tau Bung Karno tersiksa sama bau sikil gue) ingin membenarkan ejaan nama foundfather negeri kita itu karena ‘oe’ adalah ejaan yang dibenci Bung Karno karena ejaan itu adalah peninggalan Belanda.

Sebelum ke Cikapundung, sempat ketemu cosplay Iron Man yang untungnya mau dibayar seikhlasnya (akhirnya ngasih goceng), dan ngelewatin anak-anak pecinta sepatu roda dan skateboarder yang lagi pada nongkrong deket Alun-Alun.

3. Braga

IMG-20160726-WA0034

Paginya, kami ke Braga. Awalnya mau ke Toko Buku Djawa yang legendaris itu tapi sedihnya di gugel maps katanya udah tutup hiks.

Sebelum ke Braga, awalnya mau ke Gedung Konperensi Asia Afrika yang kebetulan pas lagi buka, tapi pas mau masuk dilarang satpam karena katanya mau dipake buat acara ah sialannn!!

4. Penjara Banceuy 

P_20160726_084942.jpg

Kecil amat tuh penjara!? Itu adalah ruangan penjara Soekarno pas diasingkan sama Belande dulu. Dulunya sih katanya gede tapi pada diruntuhin dan disisain ruangan penjara Soekarno doang.

Mau masuk, tapi rupanya gembok puntu masuknya dikunci dan pas nanya-nanya orang kuncinya itu sama pak Er Te dan doi lagi ke Kuningan ah sialaannnn (lagi)!

5. Fakultas Seni Rupa ITB

Ke Fakultas Seni Rupa ITB dan disana nemu benda-benda ukiran artsy… so I got so many photos there!

6. Taman Jomblo alias Taman Pasupati

Pertamanya heran kenapa disebut Taman Jomblo sama Kang Ridwan Kamil, rupanya selain bangkunya yang satu-satu eksotis itu letaknya ada di kolong jembatan flyover! Kang, sejomblo-jomblonya saya yang gakpernah tuh ngegalau di jembatan flyover :”)

 

Jpeg

Jpeg
Jpeg

Pernah ngeliat salah satu pengguna akun Twitter protes ke Ridwan Kamil nanyain APBD yang abis buat bikin taman doang. Tet tot, pembuatan taman-taman itu pake sponsor kok, salah satunya Zevit Grow yang jadi sponsor Taman Jomblo..

7. Taman Lansia

P_20160726_120823.jpg

8. Gedung Sate 

Jpeg
Jpeg

 

9. Ciwalk

Setelah capek keliling poto-poto di taman, akhirnya ke Ciwalk buat refreshing (awalnya mau ke Trans Studio tapi sayang duit), disana nemu wahana keren abis namanya TickTock Escape Room!

Ciwalk-a-mallwith-a-natural-feel-By-Andri-Suryo-500
????????????????????????????????????

3-2155-1024x678

 

Karena hp lobet jadinya gakada foto, sumber foto dari chlealiving.com dan latitudes.nu

Gamenya keren abis, dikasih beberapa pilihan ruangan dan kemaren kami milih Murder at Opera House, di ruangan itu ada beberapa clue yang harus ditemuin sendiri, dikasih kesempatan buat nelpon (sudah disediakan telepon yang tersambung langsung ke operatornya) 3 kali kalo lagi mentok dan walaupun itu level paling mudah kami tetap gagal :”) dikasih waktu kurang lebih satu jam dan gakbisa mecahin kasusnya, terus pas selesai tetap gakdikasih tau siapa pembunuh di Murder at Opera House itu tapi ada hal keren yaitu pas si operatornya mainin keyboard yang ada di ruangan itu dan tiba-tiba lemari disebelahnya terbuka, kek film Batman The Dark Knight Trilogy gitu deh. Tapi itu masih petunjuk buat clue selanjutnya..

Pokoknya coba sendiri biar tau lah!

Kuliner

Selain Ampera, sebelum ke Ciwalk nyempetin dulu ke Nasi Bancakan, tapi rupanya isinya sama aja kayak Ampera, akhirnya mesen kue cubit doang :”)

Ah, di Bandung Part 1 ini mah kulinernya kurang, Bandung Part 2 deh!

Ketemu Penulis

Setelah seharian keliling kami pulang buat istirahat dan besoknya Gabriel pulang ke Serang karena ada acara, sedangkan gue lanjut  ke Jatinangor buat ngunjungin salah satu penulis yang lagi terkenal karena karya religiusnya, yaitu…

1. Tasaro GK

Makasih banget buat Mbing yang bikin gue bisa ketemu orang ini! Besyukur deh punya temen dengan kontak penulis yang banyak kayak Mbing :”)

Rumah Tasaro GK alias Abah Taufik agak jauh dari Kota Bandung, pertama gue ke Leuwipanjang dulu nyari elf (kalo orang Sunda mah nyebutnya elep) buat ke Cikijing, trus minta berhenti di perumahan Panorama Jatinangor and it took a lot of time about more than half an hour, lah.

Jpeg
Jpeg

Dari depan perumahan Panorama Jatinangor, saya minta tukang ojek buat ngantar saya ke Kampung Boekoe.. gaktau sih awalnya itu apaan tapi disuruh Abah Taufik yang udah kontakan sama saya lewat wa bilang gitu aja ke tukang ojeknya.

Jpeg
Jpeg

Ternyata Tasaro GK adalah orang yang sangat muda! Kirain kek Kang Abik gitu rupanya masih muda banget (walaupun udah nikah, mukanya juga muda banget).

Diajak masuk ke rumahnya, kami ngobrol ngalor ngidul.

Kampung Boekoe rupanya adalah gagasan yang masih belum sempurna, Kampoeng Boekoe yang saya lihat pun masih berupa PAUD, saya pikir awalnya kayak Rumah Dunia gitu.

Yang paling keren adalah, belio bilang belio pengen bikin Kampoeng Buku ini kayak Pesantren Darut Tauhid. Tau Pesantren Darut Tauhid? Itu adalah Pesantren tanpa Pesantren, pas lu kesana gakada gedung pesantren macam Gontor gitu, yang ada cuman rumah-rumah dimana ada kyai-kyai yang mengajarkan agama, itupun bukan rumah khusus tapi cuman rumah penduduk. Tapi penduduk disana pada paham agama! Nah, itulah yang diincar Tasaro GK. Dia pengen satu kampungnya pada punya minat baca tulis, daripada sekedar membuat sebuah rumah baca. Got it?

Belio juga ngomong soal buku Muhammadnya, belio bilang saat menulis buku Muhammad ini belio pernah mimpi, di mimpi itu belio berada di gurun dan melihat lukisan Nabi Muhammad! Memang cuman lukisan, tapi itu sudah cukup menggetarkan hatinya.

 

 

Dari rumahnya, saya diajak lagi keliling ke tanah kosong di belakang rumahnya. Lanjut ngobrol ngalor ngidul soal Kampung Boekoe.

Belio bilang, Kampoeng Boekoe ini berbeda dengan PAUD lain, disini dia menghormati kecerdasan majemuk, dan salah satu hal paling menariknya adalah belio meminta anak-anak didiknya untuk menulis diary dan mencoba mengetes kepribadian mereka lewat tulisan tangan mereka, dan belio mengetahui bahwa salah satu anak didiknya mempunyai indikasi seorang psikopat!

Jadi inget Tebel yang katanya pernah belajar soal menilai kepribadian lewat tulisan tangan, kemaren sih udah nulis surat buat doi supaya bisa nilai kepribadian gue dari tulisan itu, moga aja hasilnya gak aneh-aneh…

Awalnya dari rumahnya gue niat nyari elf lagi buat balik ke Bandung, tapi asiknya Abah Taufik mengajak gue ke gedung Mizan karena belio kebetulan ada keperluan disana! Anjay!

Habis dari Gedung Mizan, saya misah sama Tasaro GK alias Abah Taufik karena saya mau ikut ke acara penyerahan naskah Milea di kafenya Pidi Baiq!

Ini tanpa rencana sih, jadi awalnya ngobrol bertiga (selain Tasaro GK, ada Kang Luthfi yang jadi apanya Mizan ya wkwkwkwk lupa), dan gue cerita kalo gue ini penggemar Dilan dan dikasihtau kalau ada acara penyerahan naskah Milea di kafenya habis maghrib! Tentu aja langsung minta ikut dong huahahah.

Akhirnya, sama Kang Luthfi naik motor dan sampe abis Maghrib di The Panasdalam Cafe (Nama kafenya

2. Pidi Baiq

).

Jpeg
Jpeg

 

Pidi Baiq ternyata orangnya persis kek Dilan! Cara ngomongnya ngelantur banget, pas penyerahan naskah itu aja belio doang yang ngomong yang lain cuman ketawa aja dan gue yang kambing congek disitu pun juga gakbisa nahan ketawa hahahah.

Pidi Baiq saat itu bercerita banyak (ada cerita soal spoiler sequel Dilan juga, tapi gakusah diceritain disini ya hahah), salah satunya bahwa dia bikin novel mah gak pake kerangka cerita dsb!

“Kerangka cerita, apalah itu, itu mah bahasa Indonesia aku mah nulis, tidur pas bangun lagi lupa kemaren nulis apaan hehe”

Tapi sialnya, waktu itu gak sempat foto karena gak enak banget mau menginterupsi acara, akhirnya setelah ngedengerin surayah ngomong selama hampir sejam lebih, saya pulang duluan tanpa foto dengan belio naik angkot. Tenang, di Bandung Part 2 saya ngedatengin kafenya lagi kok! 😀

Pas keliling di PanasDalam Cafe, rupanya Pidi Baiq tetap membuat semacam character interest dsb. gitu, pertama tau ginian dari om Bella tapi rupanya surayah juga bikin ginian :”)

Sampe Hotel Brawijaya gue langsung tidur (sholat Isya sudah dijamak), karena besok pagi gue mau ke Purwokerto!

Serang: (Meninggalkan) Rumah (Menghadapi) Dunia

Munkee_0825231421.jpg

Salah satu spot bagus di Solidarnos Cafe

(Kambing bukannya ngikutin Raditya Dika yang dulunya julukannya Kambing juga ya. Lagian kalo doi Kambing Jantan saya mah Kambing Ngehek)

Setelah sebelumnya menghabiskan waktu bersama keluarga beberapa hari buat ke Puncak dan Jakarta, gue memisahkan diri, keluarga gue pulang ke Samarinda sedangkan gue melanjutkan perjalanan dari Jakarta ke Serang alias mundur ke pojok kiri pulau Jawa.

P_20160721_115149.jpg

Oiya, di Jakarta juga sempat ketemuan sama admin-admin Fiksiana Community alias satu-satunya komunitas yang gue ikutin di Kompasiana. Minus beberapa admin yang berhalangan hadir termasuk Mbing yang gak pulang ke Indonesia hiks.

FB_IMG_1469221362717

Sayang yang pake baju Fiksiana cuman om Rudie sama Mak Langit doang..

Sekedar informasi, sebenarnya tujuan gue ke Jawa awalnya cuman mau ikut ajakan naik gunung Sumbing yang udah direncanain berbulan-bulan, tapi ada dua alasan kenapa sebelum naik gunung pengen keliling dulu:

  1. Naik gunung yang awalnya tanggal 25 Juli, ditunda jadi tanggal 3 karena Rohim (salah satu teman gue yang ikut pendakian) mendadak kawin coyy!! Akad nikahnya tanggal 29 Juli dan resepsinya tanggal 31 Juli, tiba-tiba aja gitu dia bilang di grup BBM minta pendakian ditunda karena dia mau kawin wkwkwk gila,  nah berhubung gue dari tanggal 23 udah di Jakarta jadi mending gue keliling dulu deh
  2. Sayang bruh tiket pesawat Kalimantan-Jawa mahal, ke Jawa cuman naik gunung itu itungannya buang-buang duit. (Pertanyaan: Emangnya lu keliling kaga buang-buang duit?) (Jawaban: Kaga lah gue keliling toh manfaatin rumah teman yang gue lewatin ngoahahahah)

And so then my trip begins…

Teman di Kereta (Jakarta-Serang)

Sudah dua kali travelling, yang pertama keliling Jawa sama Gabriel (yang rumahnya bakal tak datengin), yang kedua naik gunung Merbabu bareng Rohim, nah satu hal yang gue sadarin adalah gara-gara itu gue jadi kurang dapet kenalan baru.

Itulah yang mau gue ubah di trip kali ini, berhubung di banyak perjalanan sebelum naik gunung gue bakal banyak berjalan sendirian.

Dan teman gue di kereta Jakarta-Serang ini adalah seorang ibu-ibu.

Dari ibu-ibu ini gue jadi bikin perbandingan tentang hidup di pedesaan dibandingkan di kota. Berhubung dia sempat hidup beberapa bulan di Jakarta sebelum akhirnya pindah ke pedesaan di Banten karena stres hidup di Jakarta.

Di kota:

Beliau ngabisin banyak duit, biaya idup mahal.

Di desa:

  • Punya kebun yang ditanam macem-macem yang bikin hemat kayak daun bawang, cabe,  singkong, sayur-sayuran..
  • Punya kolam ikan di belakang dan miara ikan macem-macem bahkan ikan gurame yang kalo beli di restoran mahalnya minta ampun juga ada, dan itu makannya gakperlu macem-macem  tinggal dikasih daun talas setangkai juga udah puas

Dan karena dua hal itu beliau jadi ngehemat pengeluaran.. sedangkan di Jakarta dia gakbisa ngelakuin hal itu karena kita tau namanya idup di kota itu sumpek dan gakada tanah buat dikek gituin…

So, menurut kalian mending idup di desa apa di kota?

Kuliner: Nasi Sum-Sum!

P_20160723_182808.jpg

Paling seneng makan ini kalo ke Serang (dua tahun lalu pernah ke Serang), abis sholat Maghrib di mesjid Agung Serang (setelah sorenya nemenin Gabriel nyari Pokemon), langsung cus kesini.

Harganya murah cuman 7 ribu-8 ribu dan kalo mau kenyang tinggal beli dua porsi, nasinya dibungkus daun pisang trus dibakar selama beberapa menit sama Mamang-Mamangnya, ditengah-tengahnya ada sum-sum yang lembut yang jadi lauknya 😀

Tapi sayang pas mesen ini kemarin kering banget mungkin dikasihnya yang udah dibakar dari sebelum Maghrib, yoweslah mau protes nyadarnya juga pas udah makan jadi dinikmati saja 😛

 Rumah Dunia

Sengaja di Serang tiga hari karena pas banget sekalian ada acara di Rumah Dunia memperingati Hari Anak Nasional, malamnya nonton beberapa film anak (tapi ikut nonton film Petualangan Sherina doang karena habis itu ngubek-ngubek perpustakaan-perpustakaan di rumah dunia dan Museum Gola Gong).

 

Awalnya sempat heran sama sepeda biru yang ada di Museum Gola Gong karena setahu gue sepeda yang dipake pas keliling Asia  dijual pas di Thailand , rupanya pas nanya Gabriel..

“Itu mah sepeda ane pas kecil!”

Jadi penghias doang ternyata wakakak.. Tapi gokil!

Oiya buat kalian yang penasaran sama perjalanan keliling Asianya om Gola Gong bisa baca buku serial Balada Si Roynya atau yang versi non-fiksi di The Journey, keren abis! (Coba aja cari di toko-toko buku bekas atau Bukalapak)

Besok paginya sampai siang ada lomba-lomba permainan anak tradisional seperti Engrang, Congklak, dll deh.  Ikut ngebantu jadi panitia mulai dari ngebungkus-bungkus snack buat anak-anak dan bawa-bawain kardus, pas udah rada capek (walaupun gak capek-capek amat sih) ngebantu dikasih pisang coklat di Solidarnos Cafe dan siangnya makan berat nasi sama ayam 😀

 

Ketemu Mahakam

Mahakam itu nama sungai di Kalimantan, sih. Tapi kalo yang saya temuin ini temannya Gabriel yang namanya Mahakam alias Daffa Mahakam, doi mempunyai adik yang namanya Mahakam juga alias Ariq Mahakam.

Orangtua Daffa dan adiknya rupanya orang Samarinda yang pindah ke Serang, makanya kedua anaknya diberi nama Mahakam.

Sama Daffa sempat ngobrol ngalor ngidul ngomongin hantu dan hal-hal mistis absurd lainnya, apalagi pas ngomongin kuyang yang di Kalimantan banyak banget..

P_20160724_165715.jpg

 

Sore sebelum pulang diajak makan dan rupanya di rumahnya nasinya pake nasi merah. Pantesan doi dan adeknya kurus banget (jadi bukan guenya yang gendut)!

Ketemu Penulis: Tiga  (Eh Empat) Penulis Sekaligus!

Yah emang pada dasarnya keluarga Gabriel keluarga penulis, kakaknya Teh Bella alias Nabila Nurkhalisah Harris udah punya buku yang diterbitin KKPK, Bu Tias punya buku Traveller’s Wife dan beberapa buku kolaborasi, sedangkan Om Gola Gong atau nama aslinya Om Heri penulis legendaris serial Balada Si Roy. Gabriel sendiri bisa dibilang penulis yaitu penulis lirik-lirik rap..

Sama Bu Tias sempet nanya minta saran soal buku-buku bagus buat dibaca, dan dapat saran buku-buku yang akhirnya dimasukin wishlist buat dihunting nanti, mulai dari buku-bukunya Paul I. Wellman dan Tunnels karya Gordon and Willaims, juga Guantanamo’s Diary yang kata Bu Tias cukup menyeramkan (selevel dengan Holocaustnya Nazi, Guantanamo itu salah satu nama penjara paling mengerikan di dunia).

Sama Teh Bella ngobrol-ngobrol mulai soal buku juga (dan kemudian dari dia saya minjem Titik Nol-nya Agustinus Wibowo), soal dia sempat ikut komunitas pengajar dan sepedaan bareng juga pagi-pagi di hari ketiga bareng dia dan Gabriel ke sawah.

Sedangkan sama Om Gola Gong, diajarin soal rute buat jalan-jalan di Bandung karena sehabis dari Serang saya ke Bandung uhuy! Awalnya mau sendiri tapi Gabriel rupanya ikut (untuk hari pertama saja, hari kedua saya di Bandung doi pulang).

 

Oke, perjalanan (meninggalkan) rumah (menghadapi) dunia ini berlanjut ke Bandung! 😀